Kuasa Penjagaan Sendiri dengan Seni Jin Shin

Kuasa Penjagaan Sendiri dengan Seni Jin Shin
Creative Commons Zero - CC0

Seorang kanak-kanak menghisap ibu jarinya untuk keselesaan diri. Seorang dewasa menyentuh beberapa jari ke dahinya atau menyandarkan pipi ke kepalan tangannya sebagai tindak balas terhadap tekanan kognitif. Kami menyilangkan tangan atau meletakkan tangan di pinggul ketika mencari keselamatan dan landasan. Tidak ada di antara kita yang secara eksplisit diajarkan untuk menggunakan postur ini sebagai mekanisme penanganan, namun apabila diperlukan, kita kembali menggunakannya tanpa usaha sedar.

Dari mana asal perbendaharaan kata fizikal ini? Dalam latihan penyembuhan Seni Jin Shin, kedudukan tubuh tertentu diketahui dapat merangsang kawasan di mana tenaga dalam badan cenderung berkumpul dan berhenti.

Kebijaksanaan Secara Naluri Untuk Penyembuhan Sendiri

Logik Barat memberitahu kita bahawa balita menghisap ibu jari untuk menenangkan diri, dengan cerdik meniru rasa selesa yang diperoleh daripada memberi makan pada payudara ibu. Ketika pengamal Jin Shin melihat seorang anak kecil menghisap ibu jarinya, kita melihat sesuatu yang lebih dari sekadar penggantian - kita melihat seorang kanak-kanak yang secara naluriah menyelaraskan pencernaannya serta menyeimbangkan perutnya dan tenaga limpa. Orang dewasa boleh mencapai hasil yang sama dengan hanya memegang ibu jari.

Saya masih ingat membuka satu salinan New York Times pada puncak krisis kewangan, dan di halaman depan terdapat gambar beberapa peniaga Wall Street yang memegang kepala atau menyentuh pipi mereka, semua tidak menyedari bahawa mereka memegang kawasan Jin Shin yang membantu menenangkan tekanan mental. Atau ambil salah satu pemandangan kegemaran saya di kereta bawah tanah New York City yang padat — penunggang yang memegang bahagian luar pergelangan tangan mereka, cara yang sesuai untuk menenangkan sistem saraf.

Ini dan postur lain mewakili hanya beberapa contoh kebijaksanaan naluri kita untuk penyembuhan diri di tempat kerja. Amalan Jepun moden Jin Shin memperluas kebijaksanaan semula jadi ini, menggunakan sentuhan lembut untuk menghilangkan blok bertenaga yang menyebabkan kesakitan dan penyakit fizikal dan emosi.

Seperti akupresur, Seni Jin Shin dapat ditadbir oleh seorang praktisi terlatih, atau dapat diterapkan sendiri. Mengapa melakukannya sendiri? Dalam amalan ini, rawatan diri bukan sekadar jalan pintas yang murah untuk perkara sebenar. Penjagaan diri sebenarnya adalah prinsip teras Seni Jin Shin - dan sangat penting untuk pengembangan teknik ini.

Permulaan Seni Jin Shin

Dalam budaya Timur kuno, pengetahuan tentang jalan bertenaga tubuh dulu diturunkan dari generasi ke generasi di kalangan penyembuh yang mempelajari perdagangan mereka melalui magang. Menurut catatan tertua Jepun, amalan penyembuhan berdasarkan jalan yang kuat dan tidak dapat dilihat ini digunakan bahkan sebelum zaman Nabi Musa dan Buddha Gautama. Namun kebijaksanaan penyembuhan ini akhirnya hilang, terkubur di bawah kepastian perubatan moden, bahkan dilarang di beberapa tempat.

Dua belas ratus tahun kemudian, rasa ingin tahu tentang modaliti kuno mula membangkitkan. Salah seorang individu yang jatuh di bawah ejaan mereka ialah seorang lelaki bernama Jiro Murai.

Dilahirkan di 1886 di hujung selatan Jepun, Jiro Murai berasal dari keluarga yang mempunyai kakitangan profesional perubatan yang panjang. Sebagai anak kedua, dia mungkin dibenarkan lebih banyak kebebasan daripada abangnya, dinamik yang membenarkan coretan liar budak itu berkembang tanpa dipantau. Pada usia dua puluh enam, Murai hampir mati, tubuhnya tegang oleh gaya hidup yang tidak ragu-ragu, di mana dia sedang meneroka batasannya (yang kemudiannya dilakukan dalam penyelidikan Jin Shinnya juga).

Walaupun catatan yang tersedia tidak menunjukkan nama untuk kondisi Murai, penurunannya tajam, dan prognosisnya mengerikan. Walaupun terdapat banyak doktor di orbitnya, tidak ada seorang pun dalam keluarganya yang dapat menolongnya. Oleh itu, menurut keinginannya, dia dibawa menggunakan tandu ke kabin gunung keluarganya, di mana dia memberitahu saudara-saudaranya untuk memeriksanya lagi dalam masa lapan hari.

Dalam peringkat akut penyakit misteriusnya, ia berlaku kepada Murai bahawa Buddha telah mencapai pencerahan setelah seminggu Zen duduk dan berpuasa. Tertanya-tanya sama ada amalan Zen boleh digunakan untuk mengatasi penyakit, Murai memutuskan untuk meletakkan dirinya melalui regimen yang diilhamkan oleh jalan Buddha. Semasa dia bermeditasi, dia melakukan pelbagai "mudras", kedudukan jari purba itu berkata untuk merangsang pergerakan tenaga kosmik melalui badan.

Dia jatuh ke dalam dan keluar dari kesedaran, tubuhnya akan membeku sejuk dan kemudian berdenyut dengan panas yang berapi-api. Selepas beberapa hari, dia mengalami rasa tenang. Pada hari ketujuh Murai berdiri dan mampu berjalan kembali. Saudara-saudaranya terkejut dan gembira melihat dia kembali dari kabin gunung sahaja dan dalam keadaan baik.

Peristiwa-peristiwa ini adalah transformasi untuk Murai, yang akhirnya menyalurkan tenaganya ke arah penyelidikan penyelidikan matlamat yang konkrit yang bermula dengan mudras dan bercabang ke dalam kajian luas pembuatannya sendiri. Beliau mempelajari teks-teks Cina, Yunani, dan India kuno serta Alkitab Judeo-Kristen, mencari sambungan di antara mereka.

Dia memeriksa mayat sebelum pembakaran mayat dan mengunjungi rumah sembelih untuk membeli kepala lembu, membedahnya di tempat untuk memeriksa peredaran cairan tubuh. Sementara itu, dia meneruskan eksperimennya sendiri, makan satu jenis makanan selama berminggu-minggu untuk melihat bagaimana ia mempengaruhi aliran tenaga di tubuhnya.

Melalui amalan yang disengajakan ini, Murai mula menyedari kekuatan tersembunyi, pergerakan tenaga semulajadi dalam tubuh menjadi terasa.

Akhirnya dia mula menerjemahkan pandangannya ke dalam sistem yang boleh digunakan pada orang lain. Murai mempunyai pelanggan di lingkungan eselon yang paling tinggi di kalangan masyarakat Jepun serta di sudut yang paling rendah. Selepas menyembuhkan saudara saudara Kaisar Hirohito, dia dianugerahkan akses kepada arkib Istana Maharaja dan ke kuil Ise, kuil tertinggi di Shinto, agama tradisional Jepun.

Pada masa ini, Murai dapat membenamkan dirinya dalam kajian Kojiki-Rekod Perkara-Perkara Purba, koleksi terkenal mitos-mitos Jepun dan rekod-rekod sejarah sejak tahun AD 712. Semua sumber utama ini, dari pengalamannya yang ada di gunung-gunung ke kebijaksanaan kuno Kojiki, menanggung kesenian dan amalannya yang dinamakan "Jin Shin Jyutsu."

Ketika berita eksperimennya tersebar, teknik berkembang akhirnya diambil oleh dua orang pelajar Murai: Mary Burmeister, seorang wanita Jepun-Amerika yang membawa latihan ini ke Amerika Syarikat dan ke Eropah setelah mengalami sendiri pengalaman penyembuhan radikal, dan Haruki Kato, yang berlatih di Jepun.

Apabila Murai meninggal dunia di 1961, Kato dan Burmeister menjadi penjaga warisannya, "hadiah" yang diberikan oleh Jiro Murai kepada mereka. Haruki Kato membuka klinik di Jepun, manakala Mary Burmeister membantu menyebarkan perkataan Jin Shin Jyutsu, terus memperdalam pemahamannya terhadap seni melalui penyelidikan yang memuncak dalam menulis beberapa buku.

Makna Jin Shin

"Seni pencipta melalui orang yang penuh belas kasihan," salah satu daripada beberapa terjemahan praktik yang pada mulanya disebut "Jin Shin Jyutsu," agak lezat, oleh sebab itu di Institut Jin Shin kita lebih suka "Seni Jin Shin. " Namun, kata-kata yang dipilih oleh Jiro Murai dan ditafsirkan oleh Mary Burmeister untuk menggambarkan modaliti penyembuhan menunjukkan beberapa kebenaran mengenai Jin Shin.

Nama penuh adalah berdasarkan aksara Cina, masing-masing dengan pelbagai makna. Untuk tujuan Jin Shin Jyutsu, kami menerjemahkannya seperti berikut:

Pertama, kita panggil Jin Shin sebagai "seni" (jyutsu), bukannya teknik. Kenapa? Kerana keberkesanannya terhasil dari penciptaan yang mahir daripada aplikasi mekanikal. Kami menganggap setiap klien adalah berbeza, setiap kes unik, dan sebagai hasilnya, pengamal mengambil pendekatan rawatan peribadi yang lancar.

Pengamal ini disebut sebagai "orang yang penuh belas kasihan" (jin), peralihan frasa yang mungkin kelihatan agak misterius pada mulanya. Murai dan Burmeister memilih untuk menekankan perlunya belas kasihan, yang membolehkan kapal evergen kreatif yang mencintai bergerak, bertentangan dengan kepakaran saintifik, untuk menekankan kedua-dua kesederhanaan teknik itu dan idea bahawa tenaga penyembuhan hanya bergerak melalui pengamal dan emanat dari sumber yang lebih tinggi-"pencipta" (shin). Perkataan itu dipilih oleh Murai untuk menggambarkan sumber penyembuhan muktamad, yang pengamal moden cenderung mencirikan sebagai tenaga universal yang memberikan kehidupan.

Adakah Jin Shin Betul Untuk Saya?

Adakah Jin Shin sesuai untuk penyakit anda? Jawapannya adalah ya. Jin Shin dapat melegakan pelbagai penyakit, dari sakit kepala, keletihan, dan insomnia hingga gangguan pencernaan, kemurungan, sakit belakang, dan artritis. Ia juga dapat memberi sokongan kepada individu yang menghadapi keadaan yang lebih serius; kajian telah membuktikan Seni Jin Shin berkesan dalam menguruskan kesan sampingan rawatan barah dan mengatur tekanan darah pada mangsa strok, dan saya mempunyai banyak pengalaman menggunakan modaliti Jin Shin sebagai bentuk ubat pelengkap dalam hal ini.

Satu contoh yang sangat berkesan ialah lelaki berusia lima belas tahun, Ray, yang menerima kemoterapi untuk tumor sel kanser kanser. Ibunya telah berhubung, dengan harapan beberapa rawatan alternatif dapat membantu dia dengan kesan sampingan.

Apabila Ray masuk ke dalam ruang amalan saya dengan topi besbol yang menutupi kulit kepala, wajahnya ditetapkan dalam ekspresi yang letih dari seseorang yang akan melihat penderitaan sebagai banyak yang tidak dapat dielakkannya. Mendengar denyutannya di pergelangan tangannya, saya dapat merasai kemoterapi yang mengamuk melalui sistemnya.

Bekerja dua urutan tertentu yang direka untuk mengurangkan mual dan keletihan, saya menunjukkan Ray dan ibunya beberapa aliran bantuan mandiri mudah untuk diamalkan setiap hari. Ini akan menyokong sistem imun dan endokrinnya dan membantu memastikan jumlah darahnya teratur, sementara beberapa kawasan tambahan boleh digunakan seperti yang diperlukan untuk mual.

Setelah menjalani sesi rawatan diri setiap hari dengan ibunya (yang tidak mempunyai pengalaman sebelumnya dengan Jin Shin), dia kembali menemui saya minggu depan dengan perasaan lebih bertenaga, dengan sedikit senyuman di wajahnya. Ibunya memberitahu saya bahawa dia bimbang dengan jumlah plateletnya yang rendah. Bekalan berkurang akan menghalang keupayaan darahnya untuk membeku - dan menghalangnya daripada menjalani rawatan kemoterapi berjadual terakhir pada minggu berikutnya.

Selepas mendengar denyutannya lagi, saya bercadang untuk memberi tumpuan kepada komposisi darah. Sebaik sahaja kami selesai, saya bertanya kepada Ray sama ada dia akan mempertimbangkan untuk kembali keesokan harinya, agar kami dapat membina tubuhnya sebanyak mungkin supaya dia boleh menerima kemulan terakhirnya. Keesokan harinya saya memberinya sesi lagi dan menunjukkan ibunya bagaimana untuk melakukan aliran yang akan membantu kiraan sel darah merahnya, memerintahkannya untuk bekerja padanya sekali atau dua kali setiap hari.

Keesokan harinya, tuduhan darahnya kembali normal dan dia diberi rawatan untuk menjalani rawatan kemoterapi.

Dari Kemarahan dan Sakit Kepala, Menghilangkan Berlaku dan Bilangan Sel Darah Rendah

Bagaimana kita dapat mengaku membuang jaring yang begitu luas, mengatasi berbagai gejala mulai dari kemarahan yang berlebihan, sakit kepala berulang, dan sakit lutut hingga jumlah sel darah rendah? Dalam kerangka kerja Jin Shin, diagnosis (atau "label") penyakit adalah hasil penumpukan tenaga terpendam berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Penyumbatan atau ketidakharmonisan tersebut disebabkan oleh sikap dan emosi dalaman serta diet, tabiat kerja, atau kerentanan keturunan, dan juga disebabkan oleh kemalangan atau tekanan persekitaran.

Terlepas dari sifat dan asal usulnya, kami menganggap simptom sebagai peringatan berguna, dorongan dari badan yang ingin perubahan corak bertenaga, dan menyebabkan kami menyiasat dan memahami penyebab projek tersebut sehingga gejala tersebut akan hilang dan tidak akan muncul kembali bentuk lain.

Jin Shin Dalam Penetapan Klinikal

Oleh kerana Seni Jin Shin telah menjadi lebih mantap di luar Jepun, beberapa hospital dan klinik telah mula bereksperimen dengan menggunakan protokolnya dalam program pengurusan kesakitan mereka. Di Morristown Memorial Hospital di New Jersey, program yang diasaskan oleh mentor saya, Philomena Dooley, telah berjaya menggunakan Jin Shin untuk meringankan kebimbangan, ketidakselesaan fizikal, dan kesakitan pada pesakit transplantasi jantung sebelum dan selepas operasi.

Di New York City di Pusat Perubatan Universiti New York-Presbyterian / Columbia, saya telah mengajar bengkel Jin Shin ke jururawat bilik kecemasan, menunjukkan kepada mereka bagaimana untuk memegang jari telunjuk untuk menenangkan ketakutan pesakit, atau meletakkan tangan di sekeliling pergelangan kaki pesakit untuk melepaskan dos ubat penahan sakit semula jadi.

Mengajar jururawat untuk menggunakan rawatan diri untuk menguruskan kesakitan dan keperitan mereka sendiri atau keletihan semasa pergeseran tekanan yang panjang yang banyak dilakukan di kaki mereka, program ini juga memberi mereka peluang untuk berkongsi Jin Shin dengan ahli keluarga pesakit, membuat orang yang mereka sayangi merasa lebih selesa dan memberi kuasa kepada mereka untuk membantu apabila diperlukan. Di Markey Cancer Center di UK, di mana Jin Shin ditawarkan kepada semua pesakit, sebuah kajian tahun 2012 menunjukkan peningkatan yang cukup besar dalam pengalaman pesakit yang mengalami mual, sakit, dan tekanan.

Tidak ada yang mengejutkan bagi kita yang melihat kekuatan transformasi Jin Shin dari dekat - namun penggunaan Jin Shin sebagai bentuk ubat alternatif dalam konteks perubatan yang lebih tradisional adalah berita yang menggembirakan bagi para pengamal dan pesakit.

© 2019 oleh Alexis Brink.
All Rights Reserved.
Dikutip dengan izin.
Penerbit: Tiller Press, jejak Simon & Schuster.

Perkara Sumber

Seni Jin Shin: Pengamalan Jepun dengan jari-jari anda
oleh Alexis Brink

The Art of Jin Shin: The Practical Japanese of Healing with Your Fingertips by Alexis BrinkKeseimbangan tubuh, minda, dan semangat anda dan sembuh dengan tangan anda sendiri menggunakan panduan yang jelas, langkah demi langkah ini untuk mengamalkan seni penyembuh kuno Jepun Jin Shin yang ditulis oleh pakar terlatih dengan hampir tiga dekad pengalaman . Seni Jin Shin menerangkan semua asas-asas seni penyembuhan ini dan memberikan anda pengetahuan yang anda perlukan untuk mengamalkannya pada diri anda sendiri-dengan latihan dari hanya memegang jari selama beberapa minit untuk menghabiskan dua puluh minit untuk mengharmonikan corak sirkulasi tertentu. (Juga boleh didapati sebagai e-Textbook, Audiobook, dan CD Audio.)

klik untuk memesan pada amazon

 

 
Buku-buku yang berkaitan

Mengenai Penulis

Alexis BrinkAlexis Brink adalah presiden Institut Jin Shin di New York City dan telah menjadi pengamal Seni Jin Shin sejak tahun 1991. Dia adalah Ahli Terapi Urut Berlesen dan menteri antara agama dan telah mengajar kelas dan bengkel pertolongan diri di NYC serta di pelbagai negara selama bertahun-tahun. Dia telah mengajar Jin Shin di hospital kepada jururawat dan guru serta pelajar mereka dalam sistem sekolah awam. TheJin Shin Institute di bawah bimbingan Alexis menawarkan kurikulum yang komprehensif kepada generasi baru pengamal dan guru. melawat JinShinInstitute.com untuk maklumat lanjut.

Video / Temubual: Deepak Chopra dalam perbualan dengan Alexis Brink

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}