Peta Baru Menunjukkan Kawasan Mana Yang Berisiko Dari Malaria Kerana Pemanasan Global

Peta Baru Menunjukkan Kawasan Mana Yang Berisiko Dari Malaria Kerana Pemanasan GlobalSungai Orange, terpanjang di Afrika Selatan, akan menjadi lebih sesuai untuk penyakit malaria. Richard van der Spuy 

Daripada anggaran 228 juta kes malaria di seluruh dunia setiap tahun, sekitar 93% berada di Afrika. Peratusan ini lebih kurang sama dengan 405,000 kematian malaria di seluruh dunia.

Itulah sebabnya ada usaha besar untuk memberikan terperinci peta kes malaria semasa di Afrika, dan untuk meramalkan kawasan mana yang akan menjadi lebih rentan di masa depan, kerana peta seperti itu sangat penting untuk mengawal dan merawat penularan. Populasi nyamuk dapat bertindak balas dengan cepat terhadap perubahan iklim, jadi juga penting untuk memahami apa arti pemanasan global untuk risiko malaria di seluruh benua.

Kami baru sahaja menerbitkan rangkaian peta baru di Alam Komunikasi memberikan gambaran yang paling tepat mengenai tempat di Afrika akan - dan tidak akan - menjadi sesuai iklim untuk penularan malaria.

Parasit malaria tumbuh subur di tempat yang panas dan basah. Suhu udara mengawal beberapa bahagian kitaran penularan, termasuk jangka hayat nyamuk dan kadar perkembangan dan menggigit.

Sekiranya terlalu panas atau terlalu sejuk maka parasit malaria atau nyamuk yang menyebarkan parasit antara manusia tidak akan dapat bertahan. Julat suhu yang sesuai ini terbukti dengan baik oleh kajian lapangan dan makmal dan menjadi asas unjuran semasa mengenai kesan perubahan iklim terhadap malaria.

Namun, air permukaan sangat penting kerana ia menyediakan habitat bagi nyamuk untuk bertelur. Walaupun air mengalir di sungai besar tidak menyediakan habitat larva yang sesuai untuk nyamuk vektor Afrika, badan air yang lebih kecil di dekatnya, seperti kolam tepi sungai dan dataran banjir dapat sangat produktif, begitu juga skema pengairan atau kolam dan genangan air yang terdapat di mana saja di lanskap.

Tetapi mengira air permukaan masa depan sukar. Aras sungai berubah-ubah dengan musim, kolam dan genangan air muncul dan hilang, dan sukar untuk diramalkan di mana akan ditanam dan diairi tahun-tahun dari sekarang.

Model sebelumnya kesesuaian penularan malaria di seluruh Afrika menggunakan jumlah hujan bulanan sederhana untuk menganggarkan berapa banyak habitat yang akan tersedia untuk nyamuk. Kami sebaliknya melihat pembentukan badan air dengan lebih terperinci. Apabila kita memasukkan proses hidrologi ini dalam model kita, kita melihat corak yang berbeza pada masa kini dan masa depan.

Di luar hujan

Di kawasan tropika, jika hujan banyak maka nyamuk dapat membiak dan kawasan ini mungkin sesuai untuk penularan malaria. Sekiranya lokasi ini juga berada di sebelah kanan kadar suhu, kita boleh mengatakan bahawa cuaca sesuai untuk penularan malaria. Ia mungkin tidak mengalami penularan - mungkin kerana penyakit ini telah dibasmi di sana - tetapi iklimnya sesuai untuknya.

Peta Baru Menunjukkan Kawasan Mana Yang Berisiko Dari Malaria Kerana Pemanasan Global Mesir tidak banyak hujan, tetapi Sungai Nil masih mempunyai nyamuk. Nebojsa Markovic / shutterstock

Secara amnya, pendekatan ini berfungsi dengan baik, terutama di seluruh Afrika. Tetapi sebenarnya bukan bagaimana air permukaan berfungsi. Sebagai contoh yang ekstrem, hampir tidak ada hujan di sepanjang Sungai Nil namun masih ada banyak nyamuk dan kita tahu malaria banyak berlaku di Mesir Purba.

Air hujan dapat menyusup ke tanah, menguap kembali ke atmosfer, diserap oleh tumbuh-tumbuhan dan, tentu saja, mengalir lereng ke sungai dan sungai. Oleh kerana hujan tidak selalu sesuai dengan berapa banyak air yang tersisa di permukaan, pendekatan baru diperlukan.

Corak yang lebih kompleks

Dalam kajian terbaru kami, kami menerapkan a model hidrologi berskala benua untuk menganggarkan ketersediaan air permukaan. Ini menonjolkan corak kesesuaian hidro-iklim yang jauh lebih kompleks dan boleh dikatakan lebih realistik. Tidak seperti pendekatan berdasarkan hujan, model kami menyoroti koridor sungai sebagai pusat penghantaran berpotensi sepanjang tahun.

Peta Baru Menunjukkan Kawasan Mana Yang Berisiko Dari Malaria Kerana Pemanasan Global Kesesuaian iklim untuk malaria di Afrika hari ini. Perhatikan ini tidak sesuai dengan kehadiran malaria yang sebenarnya, kerana penyakit ini telah dibasmi di beberapa tempat. Alam Komunikasi, Pengarang disediakan

Hasil kerja kami menunjukkan bahawa beberapa kawasan yang jelas tidak ada pada model sebelumnya sebenarnya sesuai untuk penularan malaria. Ini termasuk sistem Sungai Nil, di mana anggaran kita mengenai kesesuaian untuk penghantaran hingga kini meluas ke pantai utara Afrika, disokong oleh pemerhatian sejarah wabak malaria.

Begitu juga, sungai Niger dan Senegal dan sungai Webi Juba dan Webi Shabeelie di Somalia melangkaui kawasan geografi yang sebelumnya dianggarkan sesuai secara iklim. Ini sangat penting kerana populasi manusia cenderung tertumpu dekat dengan sungai-sungai tersebut.

Apabila kita membandingkan unjuran model hidro-iklim ke masa depan dengan yang dari model ambang hujan sebelumnya, kita sekali lagi melihat perbezaan. Kedua-duanya mencadangkan perubahan yang sangat kecil di kawasan yang sesuai di seluruh benua hingga 2100, bahkan di bawah kawasan senario pemanasan global yang paling melampau. Namun, setelah proses hidrologi dipertimbangkan, kami melihat perubahan yang lebih besar di kawasan yang sesuai dengan hidro-iklim dan lokasi yang diproyeksikan akan berubah sangat berbeza.

Peta Baru Menunjukkan Kawasan Mana Yang Berisiko Dari Malaria Kerana Pemanasan Global Bagaimana kesesuaian malaria akan berubah menjelang 2100 di bawah senario pemanasan global yang paling melampau (RCP 8.5). Merah = lebih sesuai, biru = kurang; warna lebih berani = lebih pasti. Alam Komunikasi, Pengarang disediakan

Sebagai contoh di Afrika Selatan, daripada peningkatan kesesuaian yang difokuskan di timur negara yang berpusat di Lesotho, pendekatan kami meramalkan bahawa kawasan peningkatan kesesuaian akan membentang sepanjang jalan sungai Caledon dan Orange hingga ke sempadan dengan Namibia. Kami tidak lagi melihat penurunan kesesuaian yang disebabkan oleh kekeringan di seluruh selatan Afrika, terutamanya di Botswana dan Mozambik.

Sebaliknya, penurunan yang diunjurkan di Afrika barat lebih ketara. Perbezaan terbesar adalah di Sudan Selatan di mana pendekatan hidrologi kami menganggarkan penurunan kesesuaian malaria yang besar pada masa akan datang.

Mengalirkan air melalui lanskap dengan cara yang realistik memetakan corak kesesuaian penularan malaria yang sangat berbeza hari ini dan masa depan. Tetapi ini hanya langkah pertama.

Masih banyak yang dapat kita lakukan untuk memasukkan model hidrologi dan banjir canggih ke dalam anggaran kesesuaian malaria dan bahkan sistem amaran awal wabak malaria tempatan. Cabaran yang menarik sekarang ialah mengembangkan pendekatan ini pada skala tempatan yang diperlukan oleh agensi kesihatan awam, untuk membantu dalam memerangi penyakit ini.Perbualan

Tentang Pengarang

Mark Smith, Profesor Madya dalam Penyelidikan Air, University of Leeds dan Chris Thomas, Profesor Global dalam Air & Kesihatan Planet, Universiti Lincoln

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_impacts

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.