Penembakan Massa Meninggalkan Parut Emosi dan Mental Pada Orang Yang Menyelamat, Responden Pertama Dan Jutaan Yang Lain

Setelah Tempoh Pengetatan Akhbar yang Berpanjangan, Bentuk Kritikan Media Yang Lebih Konstruktif Kini Berkembang 
Pegawai polis selepas penembakan maut 22 Mac di Boulder, Colorado. AAron Ontiveroz / The Denver Post

Tembakan maut lapan orang di Atlanta pada 16 Mac dan 10 orang di Boulder, Colorado, pada 22 Mac 2021, mendatangkan rasa sedih dan duka kepada keluarga dan rakan-rakan mangsa.

Kejadian-kejadian ini juga merugikan orang lain, termasuk mereka yang menyaksikan penembakan itu, responden pertama, orang-orang yang berada di sekitarnya - dan bahkan mereka yang mendengar tentang penembakan itu di media.

Saya seorang trauma dan penyelidik kecemasan dan doktor, dan saya tahu bahawa kesan keganasan tersebut mencapai berjuta-juta orang. Walaupun mangsa yang selamat paling banyak terjejas, masyarakat lain juga menderita.

Pertama, orang yang selamat

Seperti haiwan lain, kita manusia merasa tertekan atau ketakutan ketika terkena kejadian berbahaya. Tahap tekanan atau ketakutan itu boleh berbeza-beza. Orang yang selamat dari penggambaran mungkin ingin menghindari kawasan tempat penembakan berlaku atau konteks yang berkaitan dengan penembakan, seperti kedai runcit, jika penembakan berlaku pada satu waktu. Dalam keadaan terburuk, mangsa yang selamat mungkin mengalami gangguan tekanan pasca trauma, atau PTSD.

PTSD adalah keadaan yang melemahkan yang berkembang setelah terdedah kepada pengalaman traumatik yang serius seperti perang, bencana alam, rogol, serangan, rompakan, kemalangan kereta - dan, tentu saja, keganasan senjata api. Hampir 8% daripada Percutian penduduk Amerika Syarikat dengan PTSD. Gejala termasuk kegelisahan tinggi, penghindaran peringatan akan trauma, kebas emosi, kewaspadaan, kenangan trauma yang kerap mengganggu, mimpi buruk dan kilas balik. Otak beralih ke mod pertempuran atau penerbangan, atau mod survival, dan orang itu sentiasa menunggu sesuatu yang dahsyat berlaku.

Apabila trauma disebabkan oleh orang, seperti dalam penembakan massal, dampaknya dapat sangat besar. Kadar PTSD dalam penembakan massa mungkin setinggi 36% di kalangan mangsa yang terselamat. Kemurungan, satu lagi keadaan psikiatri yang melemahkan, berlaku dalam sebanyak mungkin 80% orang dengan PTSD.

Survivors penembakan mungkin juga mengalami kesalahpahaman yang selamat, perasaan bahawa mereka gagal orang lain yang meninggal atau tidak melakukan cukup untuk menolong mereka, atau hanya bersalah kerana telah selamat.

PTSD dapat meningkat dengan sendirinya, tetapi banyak orang memerlukan rawatan. Kami mempunyai rawatan berkesan yang tersedia dalam bentuk psikoterapi dan ubat-ubatan. Semakin kronik, semakin negatif kesannya pada otak, dan semakin sukar untuk dirawat.

Kanak-kanak dan remaja, yang mengembangkan pandangan dunia mereka dan memutuskan betapa selamatnya hidup dalam masyarakat ini, mungkin akan menderita lebih banyak lagi. Pendedahan kepada pengalaman mengerikan atau berita berkaitan dapat mempengaruhi cara mereka memandang dunia sebagai tempat yang selamat atau tidak selamat, dan seberapa besar mereka dapat bergantung pada orang dewasa dan masyarakat secara umum untuk melindungi mereka. Mereka dapat membawa pandangan dunia seumur hidup mereka, dan bahkan memindahkannya kepada anak-anak mereka.

Kesannya kepada mereka yang berdekatan, atau tiba kemudian

PTSD dapat berkembang bukan hanya melalui pendedahan trauma secara peribadi, tetapi juga melalui pendedahan kepada trauma teruk orang lain. Manusia berkembang menjadi peka terhadap petunjuk sosial dan telah bertahan sebagai spesies terutamanya kerana kemampuan untuk takut sebagai satu kumpulan. Itu bermaksud manusia boleh belajar ketakutan dan alami keganasan melalui pendedahan kepada trauma dan ketakutan orang lain. Bahkan melihat wajah yang ketakutan dalam warna hitam dan putih di komputer akan menjadikan kita amygdala, kawasan ketakutan otak kita, menyala dalam kajian pencitraan.

Orang di sekitar tembakan besar-besaran mungkin melihat mayat yang terdedah, cacat, terbakar atau mati. Mereka juga dapat melihat orang-orang yang cedera dalam penderitaan, mendengar suara yang sangat kuat dan mengalami kekacauan dan keganasan di persekitaran pasca-penembakan. Mereka juga harus menghadapi perkara yang tidak diketahui, atau rasa kurang terkawal terhadap situasi tersebut. Ketakutan terhadap yang tidak diketahui memainkan peranan penting dalam membuat orang merasa tidak aman, ketakutan dan trauma.

Saya sedih melihat bentuk trauma ini yang sering terjadi pada pencari suaka yang diseksa oleh orang yang mereka sayangi, pelarian yang terdedah kepada korban perang, veteran tempur yang kehilangan rakan mereka dan orang yang kehilangan orang yang disayangi dalam kemalangan kereta, bencana alam atau tembakan. .

Kumpulan lain yang trauma biasanya diabaikan adalah responden pertama. Sementara mangsa dan mangsa yang berpotensi berusaha melarikan diri dari penembak yang aktif, polis, anggota bomba dan paramedik bergegas ke zon bahaya. Mereka sering menghadapi ketidakpastian; ancaman terhadap diri mereka, rakan sekerja mereka dan orang lain; dan adegan pasca penggambaran berdarah yang mengerikan. Pendedahan ini berlaku kepada mereka terlalu kerap. PTSD telah dilaporkan hingga 20% responden pertama kepada keganasan besar-besaran.

Panik dan kesakitan yang meluas

Orang yang tidak langsung terkena bencana tetapi yang terdedah kepada berita juga mengalami kesusahan, kegelisahan atau bahkan PTSD. Ini berlaku selepas 9 / 11. Takut, yang tidak diketahui akan datang - adakah mogok lain? adakah rakan konspirasi lain terlibat? - dan berkurangnya kepercayaan terhadap keselamatan yang dirasakan mungkin semua berperanan dalam hal ini.

Setiap kali terdapat penggambaran besar-besaran di tempat baru, orang akan mengetahui bahawa tempat seperti itu kini berada dalam senarai yang sangat tidak selamat. Orang tidak hanya bimbang tentang diri mereka sendiri tetapi juga keselamatan anak-anak mereka dan orang tersayang yang lain.

Media: Baik, buruk dan kadang-kadang jelek

Setelah Tempoh Pengetatan Akhbar yang Berpanjangan, Bentuk Kritikan Media Yang Lebih Konstruktif Kini BerkembangHalaman depan Daily Telegraph mengenai penembakan di Las Vegas pada 1 Oktober 2017. Hadrian / Shutterstock.com

Saya selalu mengatakan penyedia berita kabel Amerika adalah "pornografi bencana." Ketika ada penembakan besar-besaran atau serangan pengganas, mereka memastikan untuk menambahkan nada dramatis yang cukup untuk menarik perhatian.

Selain memberi tahu orang ramai dan menganalisis peristiwa secara logik, salah satu tugas media adalah untuk menarik penonton dan pembaca, dan penonton lebih terpaku pada TV ketika emosi positif atau negatif mereka digerakkan, dengan ketakutan menjadi satu. Oleh itu, media, bersama dengan ahli politik, juga dapat berperanan untuk menimbulkan ketakutan, kemarahan atau paranoia mengenai satu atau sekumpulan orang lain.

Ketika kita takut, kita rentan terhadap sikap yang lebih bersifat suku dan stereotaip. Kita boleh terjebak dalam ketakutan untuk menganggap semua anggota suku lain sebagai ancaman sekiranya anggota kumpulan itu bertindak kasar. Secara umum, orang mungkin menjadi kurang terbuka dan lebih berhati-hati terhadap orang lain apabila mereka merasakan risiko terdedah kepada bahaya yang tinggi.

Adakah kebaikan datang dari tragedi seperti itu?

Oleh kerana kita terbiasa dengan kesudahan yang baik, saya akan berusaha untuk menangani hasil yang berpotensi positif: Kami mungkin mempertimbangkan untuk menjadikan undang-undang senjata kami lebih selamat dan membuka perbincangan yang membina, termasuk memberitahu orang ramai tentang risiko, dan mendorong penggubal undang-undang kami untuk mengambil tindakan yang bermakna. Sebagai spesies kumpulan, kita dapat menggabungkan dinamika dan integriti kumpulan ketika ditekan dan tertekan, jadi kita dapat meningkatkan rasa komuniti yang lebih positif. Salah satu hasil indah dari penembakan tragis di rumah ibadat Tree of Life pada Oktober 2018 adalah solidariti dari Masyarakat Islam dengan Yahudi. Ini sangat produktif dalam persekitaran politik semasa, dengan ketakutan dan perpecahan menjadi perkara biasa.

Intinya adalah kita marah, kita menjadi takut dan kita keliru. Apabila bersatu, kita boleh melakukan lebih baik. Dan, jangan terlalu banyak menghabiskan masa menonton TV kabel; matikannya apabila ia menegaskan anda terlalu banyak.

Tentang Pengarang

Arash Javanbakht, Profesor Madya Psikiatri, Universiti Negeri Wayne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_culture

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.