Antidepresan Baru Dapat Mengurangkan Depresi dan Fikiran Bunuh Diri dengan Cepat, Tetapi Jangan Mengharapkan Penyembuhan Sihir

Antidepresan Baru Dapat Mengurangkan Depresi dan Fikiran Bunuh Diri dengan Cepat, Tetapi Jangan Mengharapkan Penyembuhan SihirMengurangkan kemurungan utama untuk jangka masa panjang melibatkan lebih daripada sekadar ubat-ubatan. Rafa Elias menerusi Getty Images

Kemurungan adalah penyebab ketidakupayaan yang paling biasa di dunia. Kemungkinan besar bahawa anda atau seseorang yang anda kenal akan mengalami masa ketika kemurungan menghalangi cara kerja, kehidupan sosial atau kehidupan keluarga. Hampir dua daripada tiga orang yang mengalami kemurungan akan mengalami kesan teruk.

Sebagai pakar psikiatri mengkhususkan diri dalam neurosains tingkah laku, saya membantu pesakit yang mengalami gangguan mood. Banyak yang "tahan rawatan"Kemurungan dan mencari bantuan yang hampir berterusan.

Terdapat beberapa perkembangan menarik dalam merawat kemurungan baru-baru ini, terutamanya antidepresan bertindak cepat baru. Tetapi penting untuk memahami bahawa ubat-ubatan ini tidak dapat disembuhkan.

Rawatan baru untuk kemurungan janji untuk melegakan gejala yang menyedihkan, termasuk pemikiran bunuh diri, lebih pantas daripada rawatan sebelumnya. Mereka termasuk ketamin, anestetik yang juga disalahgunakan sebagai ubat jalanan, dan turunan ketamin yang disebut esketamin. Ubat-ubatan ini telah terbukti dapat melegakan gejala kemurungan dalam beberapa jam, tetapi setiap dos hanya berfungsi selama beberapa hari. Mereka juga membawa risiko, termasuk potensi penyalahgunaan dadah.

Dengan pandemi koronavirus yang mengambil tol mengenai kesihatan mental, pesakit mencari bantuan cepat. Ubat dapat membantu, tetapi untuk merawat kemurungan secara berkesan dalam jangka panjang, dengan campuran komponen biologi, psikologi, sosial dan budaya, memerlukan lebih daripada sekadar ubat-ubatan.

Ubat-ubatan depresi telah berkembang

Sejarah awal rawatan kemurungan tertumpu pada komponen psikologi penyakit. Tujuannya pada awal abad ke-20 adalah untuk pesakit memahami dorongan bawah sedar yang dibuat semasa kecil.

Rawatan biologi pada masa itu kelihatan menakutkan hari ini. Ini termasuk terapi koma insulin dan versi primitif, yang sering disalahgunakan dari prosedur menyelamatkan nyawa moden - terapi elektrokonvulsif.

Pada pertengahan abad ke-20, ubat-ubatan yang mempengaruhi tingkah laku ditemui. Ubat pertama adalah ubat penenang dan ubat antipsikotik. Klorpromazin, dipasarkan sebagai "Thorazine," memimpin pada tahun 1950-an. Pada tahun 1951, imipramine ditemui dan akan menjadi salah satu antidepresan pertama. The "Blockbuster" antidepresan Prozac, perencat pengambilan serotonin selektif, atau SSRI, telah diluluskan pada tahun 1987.

Sudah lebih 30 tahun kita melihat kelas baru ubat antidepresan. Itulah salah satu sebab antidepresan bertindak pantas adalah menarik.

Seperti apa kemurungan di dalam otak

Rawatan perubatan untuk kemurungan mempengaruhi sel pemprosesan tertentu di kawasan otak di atas mata dan di bawah dahi anda. Kawasan ini, yang disebut korteks prefrontal, memproses maklumat yang kompleks termasuk ekspresi emosi dan tingkah laku sosial.

Sel otak yang disebut neuron dikendalikan secara kimia oleh dua utusan yang menentang molekul, glutamat dan asid gamma-amino-butyrik (GABA). Glutamat berfungsi seperti pedal gas dan GABA adalah brek. Mereka memberitahu neuron untuk mempercepat atau melambatkan.

Ubat bertindak cepat untuk kemurungan mengurangkan tindakan glutamat, pedal gas.

Rawatan lain telah dikembangkan untuk mengimbangi GABA. Neurosteroid dipanggil allopregnanolone mempengaruhi GABA dan menggerakkan brek. Allopregnanolone dan esketamine mempunyai persetujuan persekutuan untuk rawatan kemurungan, allopregnanolone untuk kemurungan selepas bersalin dan esketamin untuk gangguan kemurungan utama dan pemikiran bunuh diri.

Tidak begitu pantas

Sekitar tahun 2016-2017, psikiatri muda seperti saya bergegas melaksanakan rawatan antidepresan baru ini. Penyelia latihan kami berkata, "tidak begitu cepat." Mereka menjelaskan mengapa kita harus menunggu untuk melihat bagaimana hasil kajian ubat-ubatan baru.

Beberapa tahun sebelumnya, komuniti perubatan mengalami kegembiraan yang serupa terhadap Vivitrol untuk merawat ketagihan opioid. Vivitrol adalah bentuk naltrexone suntikan bulanan, ubat penyekat opioid.

Ujian klinikal dijalankan dalam persekitaran yang sangat terkawal dan bersih, sementara dunia nyata boleh menjadi sangat tidak terkawal dan sangat tidak kemas. Tanpa pengurangan risiko, pendidikan dan rawatan psikososial, potensi risiko ubat seperti Vivitrol boleh diperbesarkan. Vivitrol dapat membantu mengurangkan kambuh, tetapi bukan ubat mujarab sendiri. Institut Nasional Penyalahgunaan Dadah mengesyorkan rawatan bersepadu untuk ketagihan.

Mengubati kemurungan mungkin serupa. Ubat dan sokongan psikologi bersama-sama berfungsi lebih baik daripada dengan sendiri.

Risiko

Dalam kemurungan, semakin banyak rawatan yang dilakukan oleh seseorang yang tidak berfungsi, semakin kecil kemungkinannya orang itu berjaya dengan pilihan rawatan seterusnya. Ini adalah pesan utama percubaan klinikal terbesar yang mempelajari ubat-ubatan kemurungan, yang Kajian STAR-D yang diarahkan oleh Institut Kesihatan Nasional, siap pada tahun 2006.

Memberikan pilihan yang lebih berkesan untuk pesakit yang tidak bertindak balas terhadap antidepresan pertama atau kedua boleh memusingkan pesan STAR-D di kepalanya. Namun, ketika berhadapan dengan penyakit yang dihidapi oleh tekanan luaran seperti trauma dan kehilangan, rawatan lebih mungkin berjaya dengan sokongan perubatan dan psikologi.

Pendekatan rawatan dunia nyata yang disebut paradigma biopikososial merangkumi pelbagai komponen biologi, psikologi dan sosial yang berkaitan dengan penyakit mental. Pesakit dan doktor bekerjasama untuk memproses pengalaman, pemikiran dan perasaan pesakit yang bermasalah.

Fokus hiper pada ubat-ubatan baru mungkin mengabaikan pentingnya menangani dan memantau semua komponen tersebut, yang bererti masalah akan muncul di masa depan. Ubat-ubatan seperti opiat atau bahan lain yang dapat menghilangkan kesakitan fizikal atau psikologi dengan cepat juga boleh menyebabkan ketagihan fizikal dan psikologi, dan antidepresan bertindak cepat boleh mempunyai risiko yang sama.

Antidepresan yang bertindak pantas boleh menjadi alat yang kuat untuk merawat kemurungan utama ketika digunakan dengan bentuk terapi lain, tetapi apakah itu jawapannya? Tidak begitu pantas.

Tentang Pengarang

Nicholas Mischel, Penolong Profesor Psikiatri dan Neurosains Tingkah Laku; Pengarah, Program Penyelidikan Psikiatri Intervensional dan Neuromodulasi, Universiti Negeri Wayne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_herbs

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Nama pertama: E-mel:
 

{Emailcloak = mati}

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.