Komuniti Mesra Kematian Menakutkan Ketakutan Menuaan Dan Mati

Komuniti Mesra Kematian Menakutkan Ketakutan Menuaan Dan MatiMeningkatkan keramahan kematian menawarkan peluang lebih jauh untuk meningkatkan kemasukan sosial. Pendekatan yang sesuai dengan kematian dapat meletakkan landasan bagi orang-orang untuk berhenti takut takut menjadi tua atau mengasingkan mereka yang memilikinya. (Shutterstock)

Kematian semakin besar daripada biasa semasa pandemi global. Seorang komuniti mesra usia berfungsi untuk memastikan orang berhubung, sihat dan aktif sepanjang hayat mereka, tetapi tidak memberi perhatian yang tinggi hingga ke akhir hayat.

Apa yang dapat dijamin oleh komuniti yang boleh mati?

Dalam konteks hari ini, cadangan untuk bersahabat dengan kematian mungkin terdengar aneh. Tetapi sebagai sarjana melakukan penyelidikan pada komuniti yang mesra usia, kita tertanya-tanya apa artinya masyarakat bersikap ramah terhadap kematian, kematian, kesedihan dan kesedihan.

Banyak yang dapat kita pelajari dari gerakan penjagaan paliatif: ia menganggap kematian sebagai bermakna dan mati sebagai tahap kehidupan yang harus dihargai, disokong dan dihayati. Menyambut kematian mungkin sebenarnya membantu kita menjalani kehidupan yang lebih baik dan menyokong komuniti - dan bukannya bergantung pada sistem perubatan - untuk menjaga orang-orang di akhir hayat mereka.

Dalam konteks komuniti yang sesuai dengan usia di mana fokusnya adalah hidup aktif, video ini mengajak penonton untuk memikirkan peranan yang dimainkan oleh kematian dalam kehidupan mereka dan komuniti mereka.

Perubatan kematian

Sehingga tahun 1950-an, kebanyakan orang Kanada mati di rumah mereka. Baru-baru ini, kematian telah beralih ke hospital, hospital, rumah jagaan jangka panjang atau institusi kesihatan lain.

Implikasi masyarakat terhadap pergeseran ini sangat mendalam: semakin sedikit orang yang menyaksikan kematian. Proses mati menjadi kurang biasa dan lebih menakutkan kerana kita tidak berpeluang menjadi sebahagian daripadanya, sehingga kita menghadapi sendiri.

Takut akan kematian, penuaan dan kemasukan sosial

Dalam budaya barat, kematian sering dikaitkan dengan penuaan, dan sebaliknya. Dan rasa takut mati menyumbang kepada ketakutan penuaan. Satu kajian mendapati bahawa pelajar psikologi dengan kegelisahan kematian kurang bersedia bekerja dengan orang dewasa yang lebih tua dalam amalan mereka. Kajian lain mendapati bahawa kebimbangan mengenai kematian dan penuaan membawa kepada usia. Dalam kata lain, orang dewasa yang lebih muda mendorong orang dewasa yang lebih tua pergi kerana mereka tidak mahu memikirkan kematian.

Contoh jelas tentang usia yang ditanggung oleh rasa takut mati dapat dilihat melalui COVID-19; penyakit itu mendapat nama panggilan "penghilang boomer"Ini kerana ia mengaitkan penuaan dengan kematian.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) kerangka untuk komuniti yang mesra usia merangkumi "rasa hormat dan kemasukan sosial" sebagai salah satu daripada lapan fokusnya. Pergerakan ini memerangi usia dengan usaha pendidikan dan aktiviti antara generasi.

Meningkatkan keramahan kematian menawarkan peluang lebih jauh untuk meningkatkan kemasukan sosial. Pendekatan yang sesuai dengan kematian dapat meletakkan dasar bagi orang-orang untuk berhenti takut takut menjadi tua atau mengasingkan mereka yang memilikinya. Keterbukaan yang lebih besar mengenai kematian juga mewujudkan lebih banyak ruang untuk kesedihan.

Semasa COVID-19, menjadi lebih jelas daripada sebelumnya bahawa kesedihan bersifat peribadi dan kolektif. Ini sangat relevan untuk orang dewasa yang lebih tua yang hidup lebih lama daripada sebaya dan mengalami banyak kerugian.

Pendekatan masyarakat penyayang

. pendekatan masyarakat penyayang berasal dari bidang penjagaan paliatif dan kesihatan awam yang kritikal. Ia memberi tumpuan kepada pembangunan masyarakat yang berkaitan dengan perancangan akhir hayat, sokongan penderitaan dan pemahaman yang lebih baik mengenai penuaan, kematian, kematian, kehilangan dan penjagaan.

Inisiatif masyarakat yang mesra usia dan penyayang berkongsi beberapa tujuan, tetapi mereka belum berkongsi amalan. Kami fikir mereka seharusnya.

Berasal dengan Konsep bandar sihat WHO, piagam masyarakat penyayang menanggapi kritikan bahawa kesihatan awam semakin lemah dalam menanggapi kematian dan kehilangan. Piagam membuat cadangan untuk mengatasi kematian dan kesedihan di sekolah, tempat kerja, kesatuan sekerja, tempat beribadat, rumah sakit dan rumah jagaan, muzium, galeri seni dan pemerintah kota. Ini juga menjelaskan berbagai pengalaman kematian dan kematian - misalnya, bagi mereka yang tidak bersantai, dipenjarakan, pelarian atau mengalami bentuk peminggiran sosial yang lain.

Piagam ini bukan hanya meminta usaha meningkatkan kesadaran dan memperbaiki perancangan, tetapi juga pertanggungjawaban yang berkaitan dengan kematian dan kesedihan. Ini menyoroti keperluan untuk mengkaji dan menguji inisiatif bandar (misalnya, kajian semula dasar dan perancangan tempatan, meja bulat perkhidmatan kecemasan tahunan, forum awam, pameran seni dan banyak lagi). Sama seperti kerangka kerja yang sesuai dengan usia, piagam masyarakat penyayang menggunakan a kerangka amalan terbaik, dapat disesuaikan dengan mana-mana bandar.

Komuniti Mesra Kematian Menakutkan Ketakutan Menuaan Dan MatiInisiatif yang sesuai dengan usia dapat disatukan dengan kerja komuniti penyayang dalam usaha mereka menjadikan komuniti sebagai tempat yang baik untuk hidup, usia dan, akhirnya, mati. (Shutterstock)

Terdapat banyak suka mengenai pendekatan komuniti penyayang.

Pertama, ia datang dari masyarakat, bukannya dari perubatan. Ia membawa kematian kembali dari hospital dan ke mata orang ramai. Ia mengakui bahawa apabila seseorang mati, ia mempengaruhi masyarakat. Dan ia menawarkan ruang dan jalan keluar untuk berkabung.

Kedua, pendekatan masyarakat penyayang menjadikan kematian sebagai bahagian kehidupan yang normal sama ada dengan menghubungkan anak-anak sekolah dengan rumah sakit, menyatukan perbincangan akhir hayat ke tempat kerja, memberikan sokongan penderitaan atau mewujudkan peluang untuk ekspresi kreatif tentang kesedihan dan kematian. Ini dapat menghilangkan proses kematian dan membawa kepada perbualan yang lebih produktif mengenai kematian dan kesedihan.

Ketiga, pendekatan ini mengakui pelbagai latar dan konteks budaya untuk bertindak balas terhadap kematian. Itu tidak memberitahu kita apakah ritual kematian atau amalan duka. Sebaliknya, ia memberi ruang untuk pelbagai pendekatan dan pengalaman.

Masyarakat penyayang yang mesra usia

Kami mencadangkan agar inisiatif yang sesuai dengan usia dapat disatukan dengan kerja komuniti penyayang dalam usaha mereka menjadikan komuniti sebagai tempat yang baik untuk hidup, usia dan akhirnya mati. Kami membayangkan komuniti yang mesra kematian termasuk beberapa atau semua elemen yang disebutkan di atas. Salah satu kelebihan komuniti yang mesra kematian adalah bahawa tidak ada model yang sesuai untuk semua; mereka boleh berbeza-beza di setiap bidang kuasa, yang membolehkan setiap komuniti membayangkan dan membuat pendekatan mereka sendiri untuk keramahan kematian.

Mereka yang berusaha membina komuniti yang sesuai dengan usia harus memikirkan bagaimana orang mempersiapkan kematian di bandar mereka: Di mana orang mati? Di mana dan bagaimana orang bersedih? Sejauh mana, dan dengan cara apa, masyarakat mempersiapkan diri untuk kematian dan penderitaan?

Sekiranya inisiatif yang sesuai dengan usia menentang kematian, menjangkakan pelbagai keperluan akhir hayat, dan berusaha memahami bagaimana komuniti memang boleh menjadi lebih mesra kematian, mereka dapat membuat lebih banyak perbezaan.

Itulah idea yang patut diterokai.Perbualan

Tentang Pengarang

Julia Brassolotto, Penolong Profesor, Kesihatan Awam dan Pengerusi Penyelidikan Alberta Menginovasikan, Universiti Lethbridge; Albert Banerjee, Ketua Penyelidikan NBHRF dalam Kesihatan dan Penuaan Komuniti, Universiti St. Thomas (Kanada), dan Sally Chivers, Profesor Pengajian Bahasa Inggeris dan Jantina & Wanita, Trent University

books_health

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Nama pertama: E-mel:
 

{Emailcloak = mati}

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.