Misteri Bunga Biru: Warna Langka Alam Semestinya Ada Kelihatannya Bee Vision

Misteri Bunga Biru: Warna Langka Alam Semestinya Ada Kelihatannya Bee Vision Shutterstock

Pada pesta makan malam, atau di halaman sekolah, persoalan warna kegemaran sering menghasilkan jawapan "biru". Mengapa manusia sangat menyukai warna biru? Dan mengapa ia kelihatan sangat jarang berlaku di dunia tumbuhan dan haiwan?

We mengkaji soalan-soalan ini dan kesimpulan pigmen biru jarang berlaku sebahagiannya kerana tanaman sukar untuk menghasilkan. Mereka mungkin hanya berevolusi untuk melakukannya apabila memberi mereka manfaat yang nyata: khususnya, menarik lebah atau serangga pendebungaan lain.

Kami juga mendapati bahawa kekurangan bunga biru sebahagiannya disebabkan oleh had mata kita sendiri. Dari perspektif lebah, bunga kebiruan yang menarik jauh lebih biasa.

Sejarah keasyikan

Misteri Bunga Biru: Warna Langka Alam Semestinya Ada Kelihatannya Bee VisionTopeng kuno firaun Tutankhamun dihiasi dengan lapis lazuli dan pirus. Roland Unger / Wikimedia, CC BY-SA

Orang Mesir kuno terpesona dengan bunga biru seperti teratai biru, dan menghadapi masalah besar untuk menghias objek dengan warna biru. Mereka menggunakan pigmen sintetik yang memikat (sekarang dikenali sebagai Biru Mesir) untuk mewarnai pasu dan perhiasan, dan batu permata biru separa berharga seperti lapis lazuli dan pirus untuk menghiasi artifak penting termasuk Topeng Tutankhamun.

Pewarna biru untuk kain sekarang umum, tetapi akarnya terletak di Peru kuno, di mana pewarna indigoid digunakan untuk mewarnai kain katun lebih kurang 6000 tahun yang lalu. Pewarna biru indigo sampai di Eropah dari India pada abad ke-16, dan pewarna dan tanaman yang menghasilkannya menjadi komoditi penting. Pengaruh mereka terhadap fesyen dan budaya manusia masih terasa hingga kini, mungkin yang paling jelas seluar jeans biru dan baju.

Misteri Bunga Biru: Warna Langka Alam Semestinya Ada Kelihatannya Bee VisionThe Virgin in Prayer oleh pelukis Itali Sassoferrato, sekitar tahun 1650, menyoroti warna biru terang yang dibuat dengan lapis lazuli tanah.

Pelukis Renaissance di Eropah tanah terpakai lapis lazuli untuk menghasilkan karya yang mempesonakan yang memikat penonton.

Hari ini banyak warna dicipta dengan pigmen sintetik moden atau kesan optik. Yang terkenal pakaian biru / emas gambar yang menjadi viral pada tahun 2015 bukan sahaja menunjukkan bahawa warna biru masih dapat mempesonakan - ia juga menyoroti bahawa warna adalah produk persepsi kita sama seperti panjang cahaya tertentu.

Mengapa manusia sangat menyukai warna biru?

Keutamaan warna pada manusia adalah sering dipengaruhi oleh faktor persekitaran yang penting dalam kehidupan kita. Penjelasan ekologi untuk pilihan umum manusia terhadap warna biru adalah warna langit cerah dan badan air bersih, yang merupakan tanda keadaan baik. Selain langit dan air, warna biru agak jarang ditemui.

Bagaimana dengan bunga biru?

Kami menggunakan talian baru pangkalan data kilang untuk mengkaji frekuensi relatif bunga biru berbanding warna lain.

Di antara bunga yang diserbuki tanpa campur tangan lebah atau serangga lain (dikenali sebagai pendebungaan abiotik), tidak ada yang berwarna biru.

Tetapi ketika kami melihat bunga yang perlu menarik lebah dan serangga lain untuk menggerakkan serbuk sari mereka, kami mula melihat warna biru.

Ini menunjukkan bunga biru berkembang untuk membolehkan pendebungaan yang cekap. Walaupun begitu, bunga biru tetap jarang berlaku, yang menunjukkan bahawa sukar bagi tanaman untuk menghasilkan warna seperti itu dan mungkin menjadi penanda kecergasan tanaman-pendebunga yang berharga di persekitaran.

Misteri Bunga Biru: Warna Langka Alam Semestinya Ada Kelihatannya Bee VisionKekerapan warna bunga global untuk persepsi visual manusia (A) menunjukkan ketika mempertimbangkan spesies pendebungaan haiwan kurang dari 10% berwarna biru (B), dan untuk bunga yang diserbuki angin hampir tidak ada yang diperhatikan berwarna biru (C). Dyer et al., Pengarang disediakan

Kami melihat warna kerana cara kerja mata dan otak kita. Kami sistem visual biasanya mempunyai tiga jenis fotoreseptor kon yang masing-masing menangkap cahaya dengan panjang gelombang yang berbeza (merah, hijau dan biru) dari spektrum yang dapat dilihat. Otak kita kemudian membandingkan maklumat dari reseptor ini untuk mewujudkan persepsi warna.

Untuk bunga didebunga oleh serangga, terutama lebah, sangat menarik untuk dipertimbangkan bahawa mereka mempunyai penglihatan warna yang berbeza dengan manusia.

Lebah mempunyai fotoreseptor yang sensitif terhadap panjang gelombang ultraviolet, biru dan hijau, dan mereka juga menunjukkan a pilihan untuk warna "kebiruan". Sebab mengapa lebah lebih suka bunga kebiruan kekal sebagai bidang penyelidikan terbuka.

Misteri Bunga Biru: Warna Langka Alam Semestinya Ada Kelihatannya Bee VisionPelbagai bunga biru dari kajian kami.

Mengapa memahami bunga biru adalah penting

Tentang Kami satu pertiga daripada makanan kita bergantung pada pendebungaan serangga. Walau bagaimanapun, populasi lebah dunia dan serangga lain menurun, berpotensi disebabkan oleh perubahan iklim, pemecahan habitat, amalan pertanian dan faktor penyebab manusia yang lain.

Kapasiti tanaman berbunga untuk menghasilkan warna biru adalah dikaitkan dengan intensiti penggunaan tanah termasuk faktor yang disebabkan oleh manusia seperti persenyawaan buatan, penggembalaan, dan pemotongan yang mengurangkan kekerapan bunga biru. Sebaliknya, persekitaran yang lebih tertekan nampaknya mempunyai warna bunga biru yang lebih banyak untuk memberikan ketahanan.

Sebagai contoh, walaupun terdapat warna bunga biru yang jarang berlaku, kami melihat bahawa dalam keadaan yang keras seperti di pergunungan Himalaya, bunga biru lebih umum daripada yang dijangkakan. Ini menunjukkan bahawa di persekitaran yang sukar, tanaman mungkin perlu melabur banyak untuk menarik sebilangan kecil penyerbuk lebah yang ada dan penting. Oleh itu, bunga biru nampaknya wujud sebagai iklan terbaik untuk penyerbuk lebah apabila persaingan untuk perkhidmatan pendebungaan tinggi.

Mengetahui lebih lanjut mengenai bunga biru membantu melindungi lebah

Persekitaran bandar juga merupakan habitat penting untuk serangga pendebungaan termasuk lebah. Memiliki kebun mesra lebah dengan bunga, termasuk bunga biru yang sangat kita hargai dan lebah, adalah sumbangan yang senang, menyenangkan dan berpotensi penting untuk mewujudkan masa depan yang lestari. Pada asasnya, tanam dan jaga pelbagai jenis bunga, dan serangga pendebungaan akan datang.

Tentang Pengarang

Adrian Dyer, Profesor Madya, Universiti RMIT

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

buku_gardening

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}