Bagaimana Penganut Buddha Mengendalikan Coronavirus? Jawapannya Bukan Hanya Meditasi

Bagaimana Penganut Buddha Mengendalikan Coronavirus? Jawapannya Bukan Hanya Meditasi Para sami Buddha di Thailand berdoa di kuil Phleng di tengah-tengah krisis COVID-19, 11 Mei 2020 Chaiwat Subprasom / SOPA Images / LightRocket melalui Getty Images

Berjuta-juta umat Buddha yang mencari perlindungan dan penyembuhan dari novel coronavirus beralih ke ritual keagamaan tradisional.

Sejak kemunculan COVID-19, Dalai Lama, lain-lain sami kanan dan Pertubuhan Buddha di Asia dan di seluruh dunia telah menekankan bahawa pandemi ini memerlukan meditasi, belas kasihan, kemurahan hati dan rasa terima kasih. Mesej seperti itu memperkuat pandangan umum di Barat Buddhisme sebagai lebih banyak falsafah daripada agama - praktik spiritual, mungkin, tetapi sekular yang berkaitan dengan kesedaran, kebahagiaan dan pengurangan tekanan.

Tetapi bagi banyak orang di seluruh dunia Buddhisme adalah agama - sistem kepercayaan yang merangkumi kepercayaan yang kuat terhadap kekuatan ghaib. Dengan demikian, Buddhisme memiliki sejumlah besar ritual penyembuhan yang jauh melebihi meditasi.

Setelah mengkaji perkaitan antara Buddhisme dan perubatan sebagai ahli sejarah dan etnografer sejak 25 tahun yang lalu, saya telah mendokumentasikan peranan yang dimainkan oleh amalan ritual ini dalam pandemi coronavirus.

Talismans, doa dan ritual

Agama Buddha berasal dari India kira-kira dua setengah ribu tahun yang lalu. Hari ini, dengan lebih daripada setengah bilion penganut di seluruh dunia, ini adalah tradisi yang sangat beragam yang telah disesuaikan dengan banyak konteks budaya dan sosial.

Disana ada tiga sekolah utama agama Buddha tradisional: Theravāda, diamalkan di sebahagian besar Asia Tenggara; Mahāyāna, bentuk yang paling lazim di Asia Timur; dan Vajrayāna, biasanya dikaitkan dengan Tibet dan wilayah Himalaya.

Di tempat yang majoriti Buddha, tindak balas pandemik COVID-19 rasmi merangkumi langkah-langkah kesihatan dan sanitasi kecemasan konvensional seperti mengesyorkan topeng muka, mencuci tangan dan pesanan di rumah. Tetapi di dalam komunitas agama, para pemimpin Buddha juga menggunakan berbagai apotropaics ritual - upacara perlindungan ajaib - untuk melindungi dari penyakit.

Bagaimana Penganut Buddha Mengendalikan Coronavirus? Jawapannya Bukan Hanya Meditasi Seorang biksu Buddha Nepal melakukan solat ritual, 7 Mei 2020. Narayan Maharjan / NurPhoto melalui Getty Images

Di Thailand, misalnya, Kuil Theravāda membagikan "yant," jimat yang mengandungi gambar roh, suku kata suci dan simbol Buddha. Kertas oren yang diberkati ini adalah objek ritual biasa di kalangan penganut Buddha di Asia Tenggara yang melihat krisis seperti penyakit wabak sebagai tanda bahawa kekuatan iblis sedang meningkat.

Jimat dan pesona Theravāda mengesankan kekuatan ajaib mereka untuk mengusir roh jahat bukan hanya kepada Buddha tetapi juga roh alam yang bermanfaat, para dewa, bhikkhu karismatik dan ahli-ahli sihir.

Sekarang, benda-benda yang diberkati ini dirumuskan secara khusus dengan tujuan untuk melindungi orang dari terjangkit koronavirus.

Buddha Mahāyāna menggunakan benda-benda suci yang serupa, tetapi mereka juga berdoa kepada seluruh buddha dan bodhisattva - kelas makhluk yang tercerahkan - untuk perlindungan. Di Jepun, misalnya, organisasi Buddha telah melakukan upacara pengusiran yang menyeru para dewa Buddha untuk membantu menghilangkan tanah koronavirus.

Pengamal Mahāyāna percaya bahawa berkat yang diberikan oleh dewa-dewa ini dapat disampaikan melalui patung atau gambar. Dalam sentuhan moden mengenai kepercayaan kuno ini, seorang imam yang berafiliasi dengan kuil Tōdaiji di Nara, Jepun, pada bulan April tweet sebuah foto Buddha Vairocana yang hebat. Dia mengatakan gambar itu akan melindungi semua orang yang mengawasinya.

Bagaimana Penganut Buddha Mengendalikan Coronavirus? Jawapannya Bukan Hanya Meditasi Dalai Lama, pemimpin kerohanian Buddha bagi rakyat Tibet. Pixabay

Bentuk agama Buddha yang ketiga, Vajrayāna, yang berkembang pada abad pertengahan dan sangat berpengaruh di Tibet, menggabungkan banyak ritual tradisi sebelumnya. Sebagai contoh, Dalai Lama telah mendesak para praktisi di Tibet dan China untuk melantunkan mantera kepada bodhisattva Tārā, seorang dewi wanita yang terkait dengan kasih sayang dan kesejahteraan, untuk mendapatkan perlindungannya.

Pengamal Vajrayāna juga menganjurkan bentuk visualisasi yang unik di mana pengamal menghasilkan gambaran mental ilahi yang jelas dan kemudian berinteraksi dengan mereka pada tahap tenaga halus. Respons terhadap COVID-19 yang disarankan oleh tokoh terkemuka di perubatan tradisional Tibet kerap melibatkan amalan visualisasi seperti ini.

Modenisme Buddha

Sejak puncak zaman penjajahan pada abad ke-19, "Pemoden Buddha"Dengan teliti telah membina imej antarabangsa Buddhisme sebagai falsafah atau psikologi. Dalam menekankan keserasian dengan empirikisme dan objektiviti saintifik mereka telah memastikan tempat agama Buddha di dunia moden dan membuka jalan untuk popularitinya di luar Asia.

Sebilangan besar umat Buddha yang berfikiran sekular ini menolak ritual dan aspek lain dari agama Buddha tradisional sebagai “hocus pocus”Bersembunyi di pinggir tradisi.

Bagaimana Penganut Buddha Mengendalikan Coronavirus? Jawapannya Bukan Hanya Meditasi Seorang bekas sami Buddha mengamalkan meditasi visualisasi semasa krisis koronavirus, 24 April 2020. Imej Danny Lawson / PA melalui Getty Images

Setelah mendokumentasikan kekayaan sejarah dan amalan kontemporari ritual penyembuhan dan perlindungan Buddha, bagaimanapun, saya berpendapat bahawa amalan ini tidak dapat dihapuskan dengan mudah.

Dalam kebanyakan tradisi agama Buddha, ritual perlindungan dan penyembuhan dipandang serius. Mereka mempunyai justifikasi doktrin yang canggih yang sering menumpukan pada kekuatan penyembuhan kepercayaan.

Semakin lama, para penyelidik bersetuju bahawa kepercayaan dalam dirinya berperanan dalam memajukan kesihatan. Antropologi Daniel Moerman, misalnya, telah mengenal pasti apa yang disebutnya sebagai "respons makna." Model ini menjelaskan bagaimana kepercayaan dan amalan budaya dan sosial membawa kepada “peningkatan sebenar dalam kesejahteraan manusia. " Begitu juga, penyelidik Harvard Medical School, Ted Kaptchuk telah mengkaji mekanisme neurobiologi untuk bagaimana ritual berfungsi untuk mengurangkan penyakit.

Sehingga kini, ada tiada kaedah yang diketahui untuk mencegah COVID-19 selain tinggal di rumah untuk mengelakkan penularan, dan tiada penawar keajaiban. Tetapi bagi berjuta-juta orang di seluruh dunia, jimat, doa dan upacara pelindung Buddha menawarkan cara yang bermakna untuk menghadapi kerisauan wabak koronavirus global, memberikan keselesaan dan kelegaan.

Dan dalam masa yang sukar ketika kedua-duanya kekurangan bekalan, itu tidak ada salahnya untuk mencemarkan nama baik.

Tentang Pengarang

Pierce Salguero, Profesor Madya Sejarah & Pengajian Agama Asia, Pennsylvania State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_health

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}