3 Lagi Penyelidik Vaksin MRNA sedang diusahakan

3 Lagi Penyelidik Vaksin MRNA sedang diusahakan dari www.shutterstock.com

Yang pertama di dunia vaksin mRNA - vaksin COVID-19 dari Pfizer / BioNTech dan Moderna - telah membuatnya dalam waktu singkat dari makmal, melalui ujian klinikal yang berjaya, persetujuan peraturan dan ke tangan orang.

Yang tinggi kecekapan perlindungan daripada penyakit teruk, keselamatan dilihat dalam ujian klinikal dan kelajuan dengan mana vaksin dirancang ditetapkan untuk berubah bagaimana kita mengembangkan vaksin pada masa akan datang.

Setelah penyelidik membuat teknologi pembuatan mRNA, mereka berpotensi menghasilkan mRNA terhadap sasaran apa pun. Pembuatan vaksin mRNA juga tidak memerlukan sel hidup, menjadikannya lebih mudah dihasilkan daripada vaksin lain.

Jadi vaksin mRNA berpotensi digunakan untuk mencegah pelbagai penyakit, bukan hanya COVID-19.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Ingatkan saya lagi, apa itu mRNA?

Asid ribonukleik Messenger (atau mRNA untuk jangka pendek) adalah sejenis bahan genetik yang memberitahu badan anda bagaimana membuat protein. Dua vaksin mRNA untuk SARS-CoV-2, coronavirus yang menyebabkan COVID-19, menyampaikan serpihan mRNA ini ke dalam sel anda.

Setelah masuk, badan anda menggunakan arahan dalam mRNA untuk membuat protein spike SARS-CoV-2. Oleh itu, apabila anda menemui protein lonjakan virus lagi, sistem kekebalan tubuh anda akan mempunyai permulaan bagaimana mengatasinya.

Jadi selepas COVID-19, vaksin mRNA mana yang akan dilakukan oleh penyelidik seterusnya? Berikut adalah tiga perkara yang perlu diketahui.

1. Vaksin selesema

Pada masa ini, kita perlu merumuskan versi baru vaksin selesema setiap tahun untuk melindungi kita dari tekanan yang diramalkan oleh Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) akan beredar pada musim selesema. Ini adalah perlumbaan berterusan untuk memantau bagaimana virus itu berkembang dan bagaimana ia merebak dalam masa nyata.

Moderna sudah mengalihkan perhatiannya ke vaksin mRNA untuk melawan selesema bermusim. Ini akan mensasarkan empat jenis virus bermusim yang diramalkan oleh WHO akan beredar.

Tetapi grail suci adalah vaksin selesema sejagat. Ini akan melindungi dari semua jenis virus (bukan hanya apa yang diramalkan oleh WHOdan jadi tidak perlu dikemas kini setiap tahun. Penyelidik yang sama yang mempelopori vaksin mRNA juga mengusahakan vaksin selesema sejagat.

 

Para penyelidik menggunakan sejumlah besar data mengenai genom influenza untuk mencari kod mRNA untuk struktur virus yang paling "sangat terpelihara". Inilah mRNA yang kemungkinan besar tidak bermutasi dan membawa kepada perubahan struktur atau fungsional dalam protein virus.

Mereka kemudian menyiapkan campuran mRNA untuk mengekspresikan empat protein virus yang berbeza. Ini termasuk satu di struktur seperti tangkai di luar virus selesema, dua di permukaan, dan satu tersembunyi di dalam zarah virus.

Kajian pada tikus menunjukkan vaksin eksperimen ini adalah sangat kuat terhadap strain influenza yang pelbagai dan sukar ditargetkan. Ini adalah satu pesaing yang kuat sebagai sejagat vaksin selesema.

2. Vaksin malaria

Malaria timbul melalui jangkitan dengan parasit sel tunggal Plasmodium falciparum, dihantar semasa gigitan nyamuk. Tidak ada vaksin untuknya.

Walau bagaimanapun, penyelidik AS yang bekerja dengan syarikat farmaseutikal GSK telah memfailkan paten untuk vaksin mRNA terhadap malaria.

MRNA dalam vaksin memberi kod untuk a protein parasit dipanggil PMIF. Dengan mengajar tubuh kita untuk menargetkan protein ini, tujuannya adalah untuk melatih sistem kekebalan tubuh untuk membasmi parasit.

Terdapat hasil yang menjanjikan dari vaksin eksperimen dalam tikus dan ujian awal manusia adalah sedang dirancang di UK.

Vaksin mRNA malaria ini adalah contoh a vaksin mRNA penguat sendiri. Ini bermaksud jumlah mRNA yang sangat kecil perlu dibuat, dikemas dan dihantar, kerana mRNA akan membuat lebih banyak salinannya sendiri di dalam sel kita. Ini adalah generasi vaksin mRNA berikutnya setelah vaksin mRNA "standard" yang dilihat sejauh ini terhadap COVID-19.

3. Vaksin barah

Kami sudah mempunyai vaksin yang mencegah jangkitan dengan virus yang menyebabkan barah. Sebagai contoh, vaksin hepatitis B mencegah beberapa jenis barah hati dan vaksin papillomavirus manusia (HPV) mencegah barah serviks.

Tetapi fleksibiliti vaksin mRNA memungkinkan kita berfikir secara lebih luas mengenai menangani barah yang tidak disebabkan oleh virus.

Beberapa jenis tumor mempunyai antigen atau protein yang tidak terdapat dalam sel normal. Sekiranya kita dapat melatih sistem kekebalan tubuh kita untuk mengenal pasti antigen yang berkaitan dengan tumor ini, maka sel-sel imun kita dapat membunuh barah.

Vaksin kanser boleh disasarkan kepada kombinasi antigen tertentu. BioNTech sedang mengembangkan satu vaksin mRNA seperti itu menunjukkan janji untuk orang yang mempunyai melanoma maju. CureVac telah mengembangkannya untuk jenis barah paru-paru tertentu, dengan hasil dari ujian klinikal awal.

Kemudian ada janji vaksin mRNA anti-kanser yang diperibadikan. Sekiranya kita dapat merancang vaksin khusus untuk tumor setiap pesakit, maka kita dapat melatih sistem kekebalan tubuh mereka untuk melawan barah individu mereka sendiri. Beberapa kumpulan dan syarikat penyelidikan sedang berusaha untuk ini.

Ya, ada cabaran yang akan datang

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa rintangan yang harus diatasi sebelum vaksin mRNA terhadap keadaan perubatan lain digunakan dengan lebih meluas.

Vaksin mRNA semasa perlu terus dibekukan, mengehadkan penggunaannya di negara-negara membangun atau di kawasan terpencil. Tetapi Moderna sedang berusaha untuk mengembangkan vaksin mRNA yang boleh disimpan di dalam peti sejuk.

Penyelidik juga perlu melihat bagaimana vaksin ini dihantar ke dalam badan. Semasa menyuntik ke otot berfungsi untuk vaksin mRNA COVID-19, penghantaran ke vena mungkin lebih baik untuk vaksin barah.

Vaksin perlu terbukti selamat dan berkesan dalam ujian klinikal manusia berskala besar, sebelum persetujuan peraturan. Namun, kerana badan pengawalseliaan di seluruh dunia telah menyetujui vaksin mRNA COVID-19, terdapat lebih sedikit rintangan peraturan daripada tahun lalu.

Kos vaksin barah mRNA yang diperibadikan juga boleh menjadi masalah.

Akhirnya, tidak semua negara memiliki kemudahan untuk membuat vaksin mRNA secara besar-besaran, termasuk Australia.

Terlepas dari rintangan ini, teknologi vaksin mRNA telah digambarkan sebagai menimbulkan gangguan dan revolusioner. Sekiranya kita dapat mengatasi cabaran ini, kita berpotensi mengubah cara kita membuat vaksin sekarang dan ke depan.Perbualan

Tentang Pengarang

Archa Fox, Profesor Madya dan Felo Masa Depan ARC, Universiti Australia Barat dan Damian Purcell, Profesor virologi dan pemimpin tema penyakit berjangkit virus, Institut Peter Doherty untuk Jangkitan dan Kekebalan

books_health

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.