Selepas itu, Covid-19 yang selamat menghadapi risiko kematian dan penyakit serius

Selepas itu, Covid-19 yang selamat menghadapi risiko kematian dan penyakit seriusPenyelamat COVID-19 - termasuk mereka yang tidak cukup sakit untuk dirawat di hospital - mempunyai risiko kematian yang meningkat dalam enam bulan selepas diagnosis dengan virus, kata para penyelidik.

Ketika pandemi COVID-19 telah berkembang, telah menjadi jelas bahawa banyak yang selamat — bahkan mereka yang mengalami kes ringan — terus menangani berbagai masalah kesihatan lama setelah jangkitan awal seharusnya dapat diselesaikan.

Para penyelidik telah mengkatalogkan banyak penyakit yang berkaitan dengan COVID-19, memberikan gambaran besar mengenai komplikasi jangka panjang COVID-19 dan mendedahkan beban besar penyakit ini yang mungkin ditanggung oleh penduduk dunia pada tahun-tahun mendatang.

Kajian itu merangkumi lebih daripada 87,000 pesakit COVID-19 dan hampir 5 juta pesakit kawalan dalam pangkalan data persekutuan.

"Kajian kami menunjukkan bahawa hingga enam bulan setelahnya diagnosis, risiko kematian berikutan kes COVID-19 yang ringan tidak sepele dan meningkat dengan keparahan penyakit, ”kata pengarang kanan Ziyad Al-Aly, penolong profesor perubatan di Washington University School of Medicine di St. Louis.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

"Tidak berlebihan untuk mengatakan bahawa COVID-19 yang panjang - akibat kesihatan jangka panjang COVID-19 - adalah krisis kesihatan besar Amerika yang seterusnya. Memandangkan lebih daripada 30 juta orang Amerika telah dijangkiti virus ini, dan memandangkan beban COVID-19 yang lama sangat besar, kesan penyakit ini yang berlarutan akan berulang selama bertahun-tahun dan bahkan beberapa dekad. Doktor mesti berwaspada dalam menilai orang yang menghidap COVID-19. Pesakit ini akan memerlukan rawatan pelbagai disiplin yang bersepadu. "

Kesan sampingan yang terselamat COVID-19

Dalam kajian baru itu, para penyelidik dapat mengira skala masalah yang dapat dilihat pertama kali dari akaun anekdot dan kajian yang lebih kecil yang mengisyaratkan kesan sampingan COVID-19 yang masih ada, dari masalah pernafasan dan irama jantung yang tidak teratur terhadap masalah kesihatan mental dan keguguran rambut.

"Kajian ini berbeza dengan yang lain yang telah melihat COVID-19 yang panjang kerana, daripada memusatkan perhatian hanya pada komplikasi neurologi atau kardiovaskular, misalnya, kami mengambil pandangan luas dan menggunakan pangkalan data yang luas dari Pentadbiran Kesihatan Veteran (VHA) untuk secara komprehensif katalogkan semua penyakit yang mungkin disebabkan oleh COVID-19, ”kata Al-Aly, juga pengarah Pusat Epidemiologi Klinikal dan ketua Perkhidmatan Penyelidikan dan Pendidikan di Sistem Penjagaan Kesihatan Hal Ehwal Veteran St. Louis.

Para penyelidik menunjukkan bahawa, setelah selamat dari jangkitan awal (melebihi 30 hari pertama penyakit), mangsa yang selamat COVID-19 mempunyai risiko kematian hampir 60% dalam tempoh enam bulan berikutnya berbanding dengan populasi umum. Pada tanda enam bulan, kematian berlebihan di antara semua mangsa yang terselamat COVID-19 dianggarkan berjumlah lapan orang per 1,000 pesakit. Di antara pesakit yang cukup sakit untuk dimasukkan ke hospital dengan COVID-19 dan yang selamat melampaui 30 hari pertama penyakit, terdapat 29 kematian yang berlebihan bagi setiap 1,000 pesakit selama enam bulan berikutnya.

"Kematian ini kemudian akibat komplikasi jangkitan jangka panjang tidak semestinya dicatat sebagai kematian akibat COVID-19," kata Al-Aly. “Sejauh pandemi kematian, angka-angka ini menunjukkan bahawa kematian yang kita hitung kerana jangkitan virus segera hanyalah puncak gunung es. "

Para penyelidik menganalisis data dari pangkalan data penjagaan kesihatan nasional di Jabatan Urusan Veteran AS. Set data tersebut merangkumi 73,435 pesakit VHA dengan COVID-19 yang disahkan tetapi tidak dirawat di hospital dan, sebagai perbandingan, hampir 5 juta pesakit VHA yang tidak mempunyai diagnosis COVID-19 dan tidak dimasukkan ke hospital selama jangka masa ini. Para veteran dalam kajian ini terutama lelaki (hampir 88%), tetapi ukuran sampel yang besar menunjukkan bahawa kajian itu masih merangkumi 8,880 wanita dengan kes yang disahkan.

Untuk membantu memahami kesan jangka panjang COVID-19 yang lebih teruk, para penyelidik memanfaatkan data VHA untuk melakukan analisis berasingan terhadap 13,654 pesakit yang dimasukkan ke hospital dengan COVID-19 berbanding dengan 13,997 pesakit yang dimasukkan ke hospital dengan selesema bermusim. Semua pesakit selamat sekurang-kurangnya 30 hari setelah dimasukkan ke hospital, dan analisisnya merangkumi enam bulan data susulan.

Masalah dengan hampir semua sistem organ

Para penyelidik mengesahkan bahawa, walaupun pada awalnya virus pernafasan, COVID-19 yang panjang dapat mempengaruhi hampir setiap sistem organ di dalam badan. Menilai 379 diagnosis penyakit yang mungkin berkaitan dengan COVID-19, 380 kelas ubat yang ditetapkan dan 62 ujian makmal diberikan, para penyelidik mengenal pasti masalah kesihatan utama yang baru didiagnosis yang berterusan pada pesakit COVID-19 selama sekurang-kurangnya enam bulan dan yang mempengaruhi hampir setiap organ dan sistem pengawalseliaan dalam badan, termasuk:

  • Sistem pernafasan: batuk berterusan, sesak nafas, dan tahap oksigen rendah dalam darah.
  • Sistem saraf: strok, sakit kepala, masalah ingatan, dan masalah dengan deria rasa dan bau.
  • Kesihatan mental: kegelisahan, kemurungan, masalah tidur, dan penyalahgunaan bahan.
  • Metabolisme: permulaan diabetes, obesiti, dan kolesterol tinggi.
  • Sistem kardiovaskular: penyakit koronari akut, kegagalan jantung, berdebar-debar jantung, dan irama jantung yang tidak teratur.
  • Sistem gastrousus: sembelit, cirit-birit, dan refluks asid.
  • Buah pinggang: kecederaan buah pinggang akut dan penyakit buah pinggang kronik yang, dalam kes yang teruk, memerlukan dialisis.
  • Peraturan pembekuan: darah beku di kaki dan paru-paru.
  • Kulit: ruam dan keguguran rambut.
  • Sistem muskuloskeletal: sakit sendi dan kelemahan otot.
  • Kesihatan umum: malaise, keletihan, dan anemia.

Walaupun tidak ada mangsa yang menderita dari semua masalah ini, banyak yang mengembangkan sekumpulan beberapa masalah yang mempunyai kesan yang signifikan terhadap kesihatan dan kualiti hidup.

Di antara pesakit yang dirawat di hospital, mereka yang menderita COVID-19 jauh lebih buruk daripada mereka yang menderita influenza, menurut analisis. Korban COVID-19 meningkat 50% risiko kematian dibandingkan dengan mangsa selesema, dengan kira-kira 29 kematian berlebihan setiap 1,000 pesakit pada enam bulan. Penyelamat COVID-19 juga mempunyai risiko masalah perubatan jangka panjang yang jauh lebih tinggi.

"Berbanding dengan selesema, COVID-19 menunjukkan beban penyakit yang jauh lebih tinggi, baik dalam besarnya risiko dan luasnya penglibatan sistem organ," kata Al-Aly. "COVID-19 yang panjang lebih daripada sekadar sindrom pasca virus biasa. Ukuran risiko penyakit dan kematian dan tahap penglibatan sistem organ jauh lebih tinggi daripada yang kita lihat dengan virus pernafasan lain, seperti influenza. "

Di samping itu, para penyelidik mendapati bahawa risiko kesihatan dari bertahan hidup COVID-19 meningkat dengan keparahan penyakit, dengan pesakit di hospital yang memerlukan perawatan intensif berisiko tinggi mengalami komplikasi dan kematian COVID-19 yang panjang.

"Sebilangan masalah ini dapat bertambah baik seiring berjalannya waktu - misalnya, sesak nafas dan batuk menjadi lebih baik - dan beberapa masalah mungkin bertambah buruk," tambah Al-Aly. "Kami akan terus mengikuti pesakit-pesakit ini untuk membantu kami memahami kesan virus yang berterusan sehingga enam bulan pertama selepas jangkitan. Kami hanya tinggal setahun lebih dalam wabak ini, jadi mungkin ada akibat COVID-19 yang lama yang belum dapat dilihat. "

Dalam analisis masa depan mengenai set data yang sama, Al-Aly dan rakannya juga merancang untuk melihat sama ada pesakit bernasib berbeza berdasarkan usia, bangsa, dan jantina untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai risiko kematian pada orang dengan COVID-19 yang panjang.

Penyelidikan ini muncul di Alam.

Karya ini disokong oleh Jabatan Hal Ehwal Veteran AS, Institut Kesihatan Awam di Universiti Washington, dan dua Persatuan Nefrologi Amerika dan Anugerah Penyembuhan Ginjal Amerika. - Kajian asal

books_health

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.