Vaksin Kanser Berasaskan DNA Mencetuskan Serangan Imun Pada Tumor

 

Vaksin Kanser berasaskan DNA Mencetuskan Serangan Imun Pada Tumor

Para penyelidik telah membuktikan bahawa vaksin kanser yang dibuat menggunakan DNA dapat memprogram sistem kekebalan tubuh untuk menyerang tumor ganas, termasuk kanker payudara dan pankreas.

Para penyelidik melakukan kajian pada tikus dengan barah payudara dan satu pesakit dengan barah pankreas peringkat akhir.

Vaksin COVID-19 - direka menggunakan sedikit maklumat genetik yang memantapkan sistem imun kita untuk mengenali dan melawan jangkitan virus - telah menjadi penyelamat dalam perjuangan global untuk mengakhiri wabak tersebut.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sekarang, penyelidikan baru menunjukkan bahawa pendekatan vaksin serupa dapat digunakan untuk membuat vaksin khusus yang memprogram sistem kekebalan tubuh untuk menyerang malignan tumor, termasuk barah payudara dan pankreas.

Vaksin yang dibuat khusus dirancang untuk menargetkan protein bermutasi yang disebut neoantigens yang unik untuk tumor pesakit. Tidak seperti vaksin COVID-19 yang dibuat oleh Moderna dan Pfizer / BioNTech yang bergantung pada bahan genetik yang disebut mRNA, vaksin barah yang diperibadikan dibuat menggunakan DNA.

"Kami mengambil sampel tisu kecil dari tumor pada pesakit lelaki berusia 25 tahun dengan barah pankreas peringkat akhir dan menggunakannya untuk mengembangkan vaksin yang diperibadikan berdasarkan maklumat genetik unik dalam tumor itu," kata William Gillanders, profesor pembedahan di Washington University School of Medicine di St. Louis dan pengarang kanan makalah dalam jurnal Perubatan Genom.

"Kami rasa ini adalah laporan pertama penggunaan vaksin DNA neoantigen pada manusia, dan pemantauan kami mengesahkan vaksin tersebut berhasil mendorong tindak balas imun yang menargetkan neoantigen spesifik pada tumor pesakit," kata Gillanders.

Kajian ini meneroka bagaimana teknik yang digunakan untuk membuat vaksin barah yang diperibadikan dapat ditingkatkan untuk membantu tubuh melepaskan tindak balas imun yang lebih efektif, tahan lama, melawan tumor.

Hasil kajian juga menunjukkan bahawa vaksin DNA yang diperibadikan bersama dengan yang lain imuno dapat menghasilkan tindak balas imun yang kuat yang mampu mengecutkan barah payudara pada tikus. Walaupun vaksin DNA tidak mengecilkan tumor pada pesakit barah pankreas, ia menghasilkan tindak balas imun yang dapat diukur yang menargetkan tumor.

Gillanders, yang merawat pesakit barah payudara di Siteman Cancer Center di Barnes-Jewish Hospital dan Washington University School of Medicine, mengatakan bahawa platform vaksin DNA menawarkan beberapa kelebihan penting berbanding platform vaksin yang diperibadikan yang lain sekarang dalam ujian klinikal awal, seperti yang bergantung pada mRNA, dendritik sel, dan peptida sintetik.

Oleh kerana vaksin DNA neoantigen memfokuskan tindak balas imun pada neoantigen yang hanya terdapat pada sel tumor, ia menurunkan risiko kesan sampingan yang berbahaya, seperti kerosakan pada tisu sihat normal atau pencetus intoleransi atau reaksi buruk terhadap vaksin.

"Vaksin DNA agak mudah dan efektif dalam pembuatannya dibandingkan dengan platform vaksin neoantigen lain seperti yang menggunakan sel dendrit atau mRNA, misalnya, menjadikan platform vaksin DNA menarik untuk vaksin neoantigen," kata Gillanders. “Platform vaksin DNA juga dapat dibuat dengan mudah untuk memasukkan banyak neoantigen. Modulator imun tambahan juga boleh disatukan ke dalam vaksin untuk meningkatkan tindak balas imun. "

Seperti vaksin yang diperibadikan yang kini sedang dikembangkan, platform vaksin DNA mensasarkan neoantigen, serpihan protein yang tidak normal yang diciptakan sebagai sel tumor barah bermutasi dan tumbuh. Oleh kerana setiap barah menghasilkan mutasi yang unik, setiap vaksin DNA juga unik dan dioptimumkan untuk menargetkan pelbagai neoantigen secara serentak.

Setiap neoantigen yang termasuk dalam vaksin menaikkan bendera merah untuk sistem kekebalan tubuh, mengirim pasukan sel imun khusus yang disebut sel T untuk mencari dan memusnahkan tumor.

Walaupun prosesnya kelihatan sederhana dalam teori, syaitan ada dalam perinciannya, dan perincian itu terdapat dalam cara kerja kompleks bagaimana sel memproses dan memaparkan neoantigen ke sistem kekebalan tubuh.

Agar vaksin berjaya, neoantigen mesti disajikan kepada sel dalam format yang tepat yang memaksimumkan kemungkinan memicu rentetan tindak balas imun semula jadi yang kompleks. Kesalahan langkah boleh mengakibatkan tindak balas imun yang lemah atau gagal.

Sebagai dokumen kajian baru, vaksin DNA neoantigen dapat dioptimumkan untuk meningkatkan proses penyampaian. Perbezaan kecil dalam panjang epitop (bahagian antigen yang diakui oleh sistem kekebalan tubuh), jarak, dan urutan asid amino boleh mengakibatkan perubahan penting dalam bagaimana neoantigen disajikan pada sistem kekebalan tubuh. Walaupun begitu, barah sering menemui cara untuk mengelakkan serangan yang berjaya.

Dalam kajian ini, Gillanders dan timnya berupaya mengatasi tantangan ini dengan menggunakan alat penjujukan gen generasi terbaru, teknik pemodelan ramalan baru, dan algoritma komputasi berasaskan bioinformatik - semuanya dirancang untuk menyempurnakan proses pembuatan vaksin.

Hasil kajian menunjukkan bahawa serpihan epitop yang lebih panjang lebih berkesan untuk mencetuskan tindak balas imun yang lebih lama yang merangkumi sel CD8 dan CD4 T; bahawa penanda mutan yang menandakan neoantigen dan diklon ke hujung rentetan epitop dapat meningkatkan pengiktirafannya dengan ketara oleh sistem imun; dan bahawa bahkan epitop yang paling baik jarang berjaya mengecilkan tumor kecuali disertai dengan alat imunoterapi tambahan, seperti sekatan pusat pemeriksaan anti-PD-L1.

"Walaupun pengalaman klinikal awal menjanjikan, masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memperbaiki vaksin dan menilai keberkesanannya dalam model haiwan dan ujian klinikal. Tetapi ini adalah langkah pertama yang penting dan menunjukkan kita ke arah yang benar, ”kata Gillanders.

Mengenai Pengarang

Sokongan untuk karya itu datang dari Susan G. Komen untuk Penyembuhan; Pusat Kanser Alvin J. Siteman; Institut Kesihatan Nasional (NIH); Institut Kanser Nasional; dan Yayasan Hospital Barnes-Yahudi. - Kajian asal

books_health

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.