Implan kecil menyembuhkan diabetes pada tikus

Jarum suntik insulin diambil dari botol kaca

Para penyelidik telah membuktikan bahawa menggunakan alat kecil untuk menanamkan sel yang mengeluarkan insulin menyembuhkan diabetes pada tikus.

Setelah ditanam, sel mengeluarkan insulin sebagai tindak balas terhadap gula darah, membalikkan diabetes tanpa memerlukan ubat untuk menekan sistem imun.

"Kami dapat mengambil sel kulit atau lemak seseorang, menjadikannya sel stem dan kemudian menumbuhkan sel stem menjadi sel yang mengeluarkan insulin," kata Jeffrey R. Millman, profesor perubatan bersekutu di Washington University di St. -penyiasat utama kertas di Sains Perubatan Translasi.

"Masalahnya ialah pada orang dengan diabetes jenis 1, sistem imun menyerang sel-sel yang mengeluarkan insulin dan memusnahkannya. Untuk menyampaikan sel-sel itu sebagai terapi, kita memerlukan alat untuk menempatkan sel-sel yang mengeluarkan insulin sebagai tindak balas terhadap gula darah, dan juga melindungi sel-sel tersebut dari tindak balas imun. "

Dalam penyelidikan terdahulu, Millman, juga profesor kejuruteraan bioperubatan, mengembangkan dan mengasah kaedah untuk membuat sel induk pluripoten yang diinduksi, dan kemudian mengembangkan sel induk tersebut menjadi sel beta yang mengeluarkan insulin. Millman sebelumnya menggunakan sel beta tersebut untuk membalikkan diabetes pada tikus, tetapi tidak jelas bagaimana sel-sel yang mengeluarkan insulin dapat ditanamkan dengan selamat ke orang yang menghidap diabetes.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

"Peranti ini, selebar beberapa helai rambut, berliang-mikro — dengan bukaan terlalu kecil untuk sel-sel lain meresap ke dalam - sehingga sel-sel yang mengeluarkan insulin tidak dapat dihancurkan oleh sel-sel imun, yang lebih besar daripada bukaan, ”kata Millman.

"Salah satu cabaran dalam senario ini adalah melindungi sel di dalam implan tanpa kelaparan. Mereka masih memerlukan nutrien dan oksigen dari darah untuk terus hidup. Dengan peranti ini, kami nampaknya telah membuat sesuatu dalam apa yang anda sebut sebagai zon Goldilocks, di mana sel-sel dapat terasa tepat di dalam peranti dan tetap sihat dan berfungsi, melepaskan insulin sebagai tindak balas terhadap tahap gula dalam darah. "

Makmal Millman bekerjasama dengan penyelidik di makmal Minglin Ma, seorang profesor kejuruteraan bioperubatan di Universiti Cornell. Ma telah berusaha untuk mengembangkan biomaterial yang dapat membantu menanam sel beta dengan selamat menjadi haiwan dan, akhirnya, orang dengan diabetes jenis 1.

Penyelidik telah mencuba beberapa implan dalam beberapa tahun terakhir, dengan tahap kejayaan yang berbeza-beza. Untuk kajian ini, Ma, penyelidik senior kanan dan rakan sekerja yang lain mengembangkan apa yang mereka namakan sebagai peranti enkapsulasi sel bersepadu nanofiber (NICE). Mereka mengisi implan dengan sel beta yang merembeskan insulin yang dihasilkan dari sel induk dan kemudian menanamkan alat tersebut ke perut tikus dengan diabetes.

"Gabungan sifat struktur, mekanikal, dan kimia dari alat yang kami gunakan menyimpan sel-sel lain pada tikus daripada mengasingkan implan sepenuhnya dan, pada dasarnya, menyekatnya dan menjadikannya tidak berkesan," kata Ma.

"Implan melayang bebas di dalam binatang, dan ketika kami mengeluarkannya setelah sekitar enam bulan, merembeskan insulin sel di dalam implan masih berfungsi. Dan yang penting, ia adalah alat yang sangat kuat dan selamat. "

Sel-sel dalam implan terus mengeluarkan insulin dan mengawal gula darah pada tikus sehingga 200 hari. Sel-sel tersebut tetap berfungsi walaupun tikus tersebut tidak dirawat dengan apa-apa untuk menekannya sistem imun.

"Kami lebih suka tidak perlu menekan sistem kekebalan tubuh seseorang dengan ubat-ubatan, kerana itu akan membuat pasien rentan terhadap jangkitan," kata Millman. "Peranti yang kami gunakan dalam eksperimen ini melindungi sel-sel yang ditanam dari sistem kekebalan tikus, dan kami percaya alat serupa dapat berfungsi dengan cara yang sama pada orang dengan diabetes yang bergantung pada insulin."

Millman dan Ma enggan meramalkan berapa lama sebelum strategi seperti itu dapat digunakan secara klinikal, tetapi mereka berencana untuk terus berusaha mencapai tujuan tersebut.

Novo Nordisk Co., Yayasan Hartwell, Yayasan Penyelidikan Diabetes Remaja, dan Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal Institut Kesihatan Nasional membiayai kerja tersebut.

sumber: Universiti Washington di St. Louis

Tentang Pengarang

Jim Dryden-WUSTL

books_health

Artikel ini biasanya muncul di Futurity

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

dgyhjkljhiout
Bagaimana Parasit Haiwan Mencari Rumah di Manusia
by Katie M. Clow, Universiti Guelph
Adakah tekanan COVID hibrid di sebalik gelombang terbaru Vietnam? Tidak tepat
Adakah tekanan COVID hibrid di sebalik gelombang terbaru Vietnam? Tidak tepat
by Lara Herrero, Ketua Penyelidik Virologi dan Penyakit Berjangkit, Universiti Griffith
Overdosis opioid meningkat semasa pandemik COVID-19
Overdosis opioid meningkat semasa pandemik COVID-19
by Brian King, Profesor, Jabatan Geografi, Penn State
gambar
Pemalsuan - ancaman dunia bawah untuk mengalahkan COVID-19
by Mark Stevenson, Profesor Pengurusan Operasi, Universiti Lancaster

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.