'Bahan gelap' genom kucing boleh memberi petunjuk kepada kesihatan kita

dua kucing Siam di atas katil

Susun atur genom kucing sangat serupa dengan genom manusia, bahkan lebih serupa dengan tikus atau anjing, lapor penyelidik.

Hasil kajian yang diterbitkan dalam Trend dalam Genetik, datang setelah beberapa dekad penjujukan DNA genom oleh Leslie Lyons, profesor perubatan perbandingan di University of Missouri College of Veterinary Medicine. Pemasangan genom kucing mereka hampir 100% selesai.

"Genetik perbandingan dapat memainkan peranan penting dalam perubatan ketepatan dan perubatan translasi, terutama untuk penyakit yang diwarisi yang mempengaruhi kucing dan manusia, seperti penyakit ginjal polikistik dan kardiomiopati hipertrofik," kata Lyons. "Sebagai penyelidik, apa sahaja yang dapat kita pelajari mengenai mengenal pasti penyebab penyakit genetik pada kucing atau bagaimana mengobatinya dapat berguna untuk merawat manusia dengan penyakit yang sama."

Lyons menjelaskan bahawa daripada 3 bilion pasangan asas DNA yang membentuk genom mamalia, hanya 2% DNA yang dikodekan menjadi protein yang membantu tubuh kita melakukan fungsi semula jadi. "Perkara gelap"DNA, atau 98% DNA tanpa fungsi yang jelas, mungkin memainkan peranan pengawalseliaan dalam menghidupkan atau mematikan gen tertentu, tetapi penyelidik belum memahami sepenuhnya.

"Kami ingin mencari unsur-unsur peraturan dalam masalah gelap di mana mungkin ada DNA spesifik yang menghidupkan atau mematikan gen kita, dan kerana kucing mempunyai genom yang sangat mirip dengan manusia, materi gelap disusun dengan cara yang sama juga," Kata Lyons. "Dengan lebih memahami genom kucing, kita dapat mencuba menargetkan dan mencari urutan pengatur tersebut dan kemudian berpotensi mengembangkan terapi yang akan menghidupkan atau mematikan urutan tersebut.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

"Jika kita dapat mematikan keseluruhan gen, mungkin kita dapat mematikan seluruh barah atau penyakit yang disebabkan mutasi genetik sejak awal."

Penyelidikan Lyons meningkatkan kesejahteraan haiwan dengan menemui mutasi genetik yang menyebabkan penyakit. Dalam kajian sebelumnya, dia mendapati kucing peliharaan mengalami mutasi spesifik pada gen yang bertanggungjawab menyebabkannya Sindrom Chédiak-Higashi, keadaan yang jarang berlaku pada kucing dan manusia yang melemahkan sistem imun dan menjadikan tubuh lebih terdedah kepada jangkitan. Penyelidikannya juga membantu mencegah penyakit yang diwariskan diturunkan ke generasi akan datang.

"Untuk keadaan yang paling jarang berlaku, kita semakin pandai menemui gen di mana terdapat satu mutasi tunggal yang menyebabkan sesuatu yang baik atau buruk, tetapi penyakit yang paling biasa di kalangan masyarakat umum, seperti asma, diabetes, obesiti, tekanan darah tinggi, dan alergi , selalunya lebih kompleks, ”kata Lyons. "Oleh kerana ini semua keadaan biasa yang mempengaruhi kucing dan juga manusia, lebih banyak penyelidikan untuk membandingkan genom kucing dan manusia dapat membantu kita suatu hari nanti untuk mengetahui gen dan mekanisme yang berbeza yang saling berinteraksi untuk mewujudkan penyakit kompleks ini."

Lyons menambah bahawa pandemik COVID-19 menyoroti pentingnya perubatan terjemahan. Sebagai tambahan kepada coronavirus yang menyebabkan COVID-19 pada manusia, ia juga menyebabkan peritonitis kucing pada kucing, yang boleh membawa maut.

"Beberapa tahun yang lalu, kami mengetahui ubat remdesivir berkesan untuk menyembuhkan kucing peritonitis kucing," kata Lyons. "Jadi, ketika pandemi bermula, kami tahu kami dapat mempertimbangkan untuk mengobati manusia dengan COVID-19 kerana reseptor virus serupa di antara kucing dan manusia."

Masih ada banyak soalan untuk disiasat, kata Lyons.

"Masih banyak yang belum kita ketahui, termasuk mengapa beberapa kucing jatuh sakit tetapi tidak yang lain?" Kata Lyons. "Mengapa sebilangan manusia mati akibat COVID-19 tetapi yang lain tidak menunjukkan gejala? Mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai biologi dan susunan genetik kucing juga akan membantu kita memahami biologi manusia dengan lebih baik.

"Tujuan keseluruhan kami adalah untuk menjadikan kucing lebih sihat dengan mengurangkan masalah genetik dan menggunakan maklumat tersebut untuk memberitahu perubatan manusia berdasarkan apa yang kita pelajari," kata Lyons. "Pekerjaan kami juga dapat membantu mengurangkan keadaan yang boleh diwarisi pada kucing daripada diturunkan ke keturunannya."

sumber: Universiti Missouri

Tentang Pengarang

Brian Consiglio-Missouri

Artikel Ini Awalnya Muncul Pada Masa Depan

Awak juga mungkin menyukai

Lagi Dengan Pengarang Ini

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.