Hidung elektronik menghidu barah dalam sampel darah

Botol darah dengan bahagian atas oren pada latar belakang biru

Ujian berdasarkan bau yang menghidu wap yang berasal dari sampel darah dapat membezakan antara sel barah jinak dan pankreas dan ovari dengan ketepatan hingga 95%, menurut kajian baru.

Hasil kajian menunjukkan bahawa alat itu - yang menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk menguraikan campuran sebatian organik yang tidak menentu (VOC) memancarkan sel dalam sampel plasma darah — dapat berfungsi sebagai pendekatan non-invasif untuk menyaring kanker yang lebih sulit dideteksi, seperti pankreas dan ovari.

"Ini kajian awal tetapi hasilnya sangat menjanjikan," kata AT Charlie Johnson, seorang profesor fizik dan astronomi di University of Pennsylvania. "Data menunjukkan bahawa kita dapat mengenal pasti tumor ini pada tahap maju dan paling awal, yang sangat menggembirakan. Sekiranya dikembangkan dengan tepat untuk keadaan klinikal, ini berpotensi menjadi ujian yang dilakukan pada undian darah standard yang mungkin merupakan sebahagian daripada fizikal tahunan anda. "

Sistem penciuman elektronik - "e-hidung" dilengkapi dengan nanosensor yang dikalibrasi untuk mengesan komposisi VOC, yang dihasilkan oleh semua sel. Kajian terdahulu dari para penyelidik menunjukkan bahawa VOC yang dilepaskan dari tisu dan plasma dari pesakit barah ovari berbeza dengan yang dilepaskan dari sampel pesakit dengan tumor jinak.

Di antara 93 pesakit, termasuk 20 pesakit dengan barah ovari, 20 dengan tumor ovari jinak, dan 20 pesakit yang sesuai dengan usia tanpa kanser, serta 13 pesakit dengan kanser pankreas, 10 pesakit dengan penyakit pankreas jinak, dan 10 kawalan, sensor wap membezakan VOC dari barah ovari dengan ketepatan 95% dan barah pankreas dengan ketepatan 90%. Alat ini juga mengenal pasti semua pesakit (sejumlah lapan) dengan barah peringkat awal.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Pendekatan pengecaman corak teknologi serupa dengan cara penciuman manusia berfungsi, di mana campuran sebatian yang berbeza memberitahu otak apa itu berbau. Alat ini dilatih dan diuji untuk mengenal pasti corak VOC yang lebih berkaitan dengan sel barah dan yang berkaitan dengan sel dari sampel darah yang sihat dalam 20 minit atau kurang.

Kerjasama pasukan dengan Richard Postrel, CEO dan ketua pegawai inovasi VOC Health, juga membawa peningkatan kelajuan pengesanan sebanyak 20 kali ganda.

"Prototaip awal alat komersial yang dapat mengesan barah dari cecair dan wap akan siap tidak lama lagi dan akan diberikan kepada para penyelidik Penn ini untuk memajukan pekerjaan mereka," kata Richard Postrel, CEO dan ketua pegawai inovasi VOC Health. Kerja sama pasukan dengan Postrel membawa peningkatan kelajuan pengesanan sebanyak 20 kali ganda.

Para penyelidik juga telah mendapat bantuan untuk pengembangan peranti genggam yang dapat mengesan tanda "bau" orang dengan Covid-19, yang berdasarkan teknologi pengesanan barah yang diterapkan dalam kajian ini.

Para penyelidik mengemukakan kajian mereka keputusan pada mesyuarat tahunan American Society of Clinical Oncology pada awal bulan Jun.

Penulis tambahan adalah dari Penn dan Monell Chemical Sense Center. Yayasan Kleberg membiayai penyelidikan itu. Coauthors Johnson, Otto, dan Abella adalah pengasas bersama dan pemegang ekuiti dalam VOC Health.

sumber: Penn

Tentang Pengarang

Steve Graff-Pennsylvania

books_health

Artikel ini biasanya muncul pada Masa Depan

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

Kajian menunjukkan laporan palsu buatan AI memperbodohkan ahli
Kajian menunjukkan laporan palsu buatan AI memperbodohkan ahli
by Priyanka Ranade, Pelajar PhD dalam Sains Komputer dan Kejuruteraan Elektrik, University of Maryland, Baltimore County
Seorang pekerja penjagaan kesihatan melakukan ujian swab COVID pada pesakit.
Mengapa beberapa hasil ujian COVID positif palsu, dan seberapa umumkah keputusan tersebut?
by Adrian Esterman, Profesor Biostatistik dan Epidemiologi, Universiti Australia Selatan
wskqgvyw
Saya diberi vaksin sepenuhnya - perlukah saya terus memakai topeng untuk anak saya yang tidak divaksinasi?
by Nancy S. Jecker, Profesor Bioetika dan Kemanusiaan, Universiti Washington
gambar
Penyakit Parkinson: kita belum ada penawarnya tetapi rawatannya sudah jauh
by Chrystalina Antoniades, Profesor Madya Neurosains, Universiti Oxford
Bagaimana detektif virus mengesan asal usul wabak - dan mengapa begitu rumit
Bagaimana detektif virus mengesan asal usul wabak - dan mengapa begitu rumit
by Marilyn J. Roossinck, Profesor Patologi Tumbuhan dan Mikrobiologi Alam Sekitar, Penn State
dgyhjkljhiout
Bagaimana Parasit Haiwan Mencari Rumah di Manusia
by Katie M. Clow, Universiti Guelph

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.