Mighty Asli

Adakah Bercakap Untuk Diri A Tanda Penyakit Mental?

Adakah Bercakap Untuk Diri A Tanda Penyakit Mental?Kami mempunyai perbualan batin sepanjang masa, jadi apa perbezaannya jika kita mempunyai mereka dengan kuat? G Allen Penton / Shutterstock

Tertangkap bercakap dengan diri sendiri, terutamanya jika menggunakan nama anda sendiri dalam perbualan, tidak boleh memalukan. Dan tidak hairanlah - ia menjadikan anda kelihatan seperti anda membiak. Jelas sekali, ini kerana keseluruhan maksud bercakap kuat adalah untuk berkomunikasi dengan orang lain. Tetapi memandangkan begitu banyak daripada kita bercakap dengan diri kita, adakah ia menjadi normal selepas semua - atau mungkin juga sihat?

Kami sebenarnya bercakap dengan diri sendiri dengan senyap sepanjang masa. Saya tidak hanya bermaksud ganjil "di mana kunci saya?" - kita sebenarnya sering terlibat dalam perbualan yang mendalam, transendental di 3am dengan tiada siapa yang lain tetapi pemikiran kita sendiri untuk menjawab kembali. Perbualan dalaman ini sungguh sihat, mempunyai peranan khusus dalam menjaga pemikiran kita. Ia membantu kami menyusun pemikiran, merancang tindakan, menggabungkan memori dan memodulasi emosi. Dalam erti kata lain, ia membantu kita mengawal diri kita.

Bercakap dengan lantang boleh menjadi lanjutan dari ceramah batin senyap ini, disebabkan apabila suatu perintah motor tertentu dipicu secara tidak sengaja. Ahli psikologi Switzerland Jean Piaget mendapati bahawa kanak-kanak mula mengawal tindakan mereka sebaik sahaja mereka mula membangun bahasa. Ketika mendekati permukaan yang panas, anak kecil biasanya akan berkata "panas, panas" dengan kuat dan berpindah. Tingkah laku semacam ini boleh terus menjadi dewasa.

Primata bukan manusia jelas tidak bercakap dengan diri mereka tetapi telah didapati untuk mengawal tindakan mereka oleh mengaktifkan matlamat dalam jenis ingatan yang khusus untuk tugas itu. Sekiranya tugasnya adalah visual, seperti pisang yang sepadan, monyet mengaktifkan kawasan yang berlainan daripada korteks prefrontal berbanding ketika menyesuaikan suara dalam tugas auditori. Tetapi apabila manusia diuji dengan cara yang sama, mereka seolah-olah mengaktifkan kawasan yang sama tanpa mengira jenis tugas.

Adakah Bercakap Untuk Diri A Tanda Penyakit Mental?Pisang sepadan maku. José Reynaldo da Fonseca / wikipedia, CC BY-SA

Didalam kajian menarik, para penyelidik mendapati bahawa otak kita boleh beroperasi seperti monyet jika kita berhenti bercakap dengan diri sendiri - sama ada secara senyap atau kuat. Dalam eksperimen, para penyelidik meminta para peserta untuk mengulangi bunyi yang tidak bererti dengan tegas ("blah-blah-blah") semasa melaksanakan tugas visual dan bunyi. Kerana kita tidak dapat mengatakan dua perkara pada masa yang sama, menggumamkan bunyi ini membuat peserta tidak dapat memberitahu diri sendiri apa yang harus dilakukan dalam setiap tugas. Di bawah keadaan ini, manusia berkelakuan seperti monyet yang dilakukan, mengaktifkan bahagian visual dan bunyi otak yang berasingan untuk setiap tugas.

Kajian ini dengan elegan menunjukkan bahawa bercakap dengan diri kita mungkin bukan satu-satunya cara untuk mengawal kelakuan kita, tetapi ia adalah yang kita lebih suka dan digunakan secara lalai. Tetapi ini tidak bermakna kita sentiasa dapat mengawal apa yang kita katakan. Sesungguhnya terdapat banyak situasi di mana perbincangan dalaman kita boleh menjadi masalah. Apabila bercakap dengan diri kita di 3am, kita biasanya benar-benar cuba untuk berhenti berfikir supaya kita boleh kembali tidur. Tetapi beritahu diri anda untuk tidak berfikir hanya menghantar minda anda mengembara, mengaktifkan semua jenis pemikiran - termasuk ceramah batin - dengan cara yang hampir rawak.

Pengaktifan semacam ini sangat sukar dikawal, tetapi seolah-olah ditekan apabila kita menumpukan perhatian kepada sesuatu dengan tujuan. Membaca buku, sebagai contoh, harus dapat menekan perbincangan batin dengan cara yang agak berkesan, menjadikannya aktiviti kegemaran untuk melonggarkan minda kita sebelum tertidur.

Adakah Bercakap Untuk Diri A Tanda Penyakit Mental?Ranting minda dapat dilihat sebagai gila. Dmytro Zinkevych / Shutterstock

Tetapi penyelidik telah mendapati bahawa pesakit yang mengalami kebimbangan atau kemurungan aktifkan pemikiran "rawak" ini walaupun mereka cuba melakukan beberapa tugas yang tidak berkaitan. Kesihatan mental kami seolah-olah bergantung kepada kedua-dua keupayaan kami untuk mengaktifkan pemikiran yang berkaitan dengan tugas semasa dan untuk menindas yang tidak relevan - bunyi mental. Tidak menghairankan, beberapa teknik klinikal, seperti kesedaran, bertujuan untuk mengetengahkan minda dan mengurangkan tekanan. Apabila mengembara minda menjadi sepenuhnya tidak terkawal, kita memasuki keadaan seperti mimpi yang memaparkan perbincangan yang tidak sesuai dan tidak sesuai konteks yang dapat digambarkan sebagai penyakit mental.

Sembang tegar vs senyap

Oleh itu, pertuturan batin anda membantu menyusun fikiran anda dan fleksibel menyesuaikannya dengan perubahan tuntutan, tetapi ada sesuatu yang istimewa tentang bercakap dengan kuat? Mengapa tidak hanya menyimpannya pada diri sendiri, jika tidak ada orang lain yang dapat mendengar kata-kata anda?

Dalam percubaan baru-baru ini di makmal kami di Bangor University, Alexander Kirkham dan saya menunjukkan bahawa bercakap kuat sebenarnya meningkatkan kawalan lebih dari satu tugas, di atas dan di luar apa yang dicapai dengan ucapan batin. Kami memberi peserta 28 satu set arahan bertulis, dan diminta membacanya secara senyap atau tidak. Kami mengukur kepekatan dan prestasi para peserta mengenai tugas-tugas, dan keduanya bertambah baik apabila arahan tugas dibacakan dengan lantang.

Kebanyakan manfaat ini muncul dari hanya mendengar diri sendiri, kerana arahan pendengaran nampaknya menjadi pengendali tingkah laku yang lebih baik daripada yang ditulis. Keputusan kami menunjukkan bahawa, walaupun kita bercakap dengan diri sendiri untuk mendapatkan kawalan semasa tugas-tugas mencabar, prestasi meningkat dengan ketara apabila kita melakukannya dengan kuat.

Ini mungkin dapat membantu menjelaskan mengapa begitu ramai profesional sukan, seperti pemain tenis, sering bercakap dengan diri mereka semasa pertandingan, seringkali mata penting dalam permainan, mengatakan perkara seperti "Ayo!" untuk membantu mereka tetap fokus. Keupayaan kami untuk menghasilkan arahan diri secara eksplisit sebenarnya merupakan salah satu alat terbaik yang kami miliki untuk mengawal kognitif, dan ia hanya berfungsi dengan lebih baik apabila berkata dengan kuat.

Jadi di sana anda memilikinya. Bercakap dengan kuat, apabila minda tidak mengembara, sebenarnya boleh menjadi tanda fungsi kognitif yang tinggi. Daripada sakit mental, ia boleh membuat anda lebih kompeten dari segi intelek. Stereotip saintis gila bercakap dengan diri mereka, hilang dalam dunia dalaman mereka sendiri, mungkin mencerminkan realiti seorang jenius yang menggunakan semua cara yang mereka gunakan untuk meningkatkan daya otak mereka.Perbualan

Tentang Pengarang

Paloma Mari-Beffa, Pensyarah Kanan dalam Neuropsychology dan Psikologi Kognitif, Bangor University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan


Harga jualan: $ 109.95 $ 96.97 Anda dapat menjimat: $ 12.98
Lihat lagi tawaran Beli Baru Daripada: $ 96.97 Digunakan Dari: $ 97.50



Harga jualan: $ 106.00 $ 76.24 Anda dapat menjimat: $ 29.76
Lihat lagi tawaran Beli Baru Daripada: $ 76.24 Digunakan Dari: $ 47.96



Harga jualan: $ 119.95 $ 112.98 Anda dapat menjimat: $ 6.97
Lihat lagi tawaran Beli Baru Daripada: $ 110.30 Digunakan Dari: $ 91.95


English Afrikaans Arabic Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Korean Malay Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish Thai Turki Urdu Vietnam