Vaksin Malaria Baru Sangat Berkesan - Segala Kekurangan Kita Akan Menyebarkannya Dengan Cepat

Vaksin Malaria Baru Memberi Amat Berkesan dan Semua yang Kita Kekurangan Akan Menyebarkannya Dengan Cepat

Vaksin Coronavirus telah dikembangkan dan digunakan dalam waktu singkat, tetapi ketika peluncuran global telah berkembang, terlalu sedikit dos yang tersedia di negara-negara berpendapatan rendah. Ini adalah peringatan yang jelas bahawa ketika datang ke penyakit berjangkit, orang termiskin di dunia sering ketinggalan.

Ini adalah masalah yang melampaui COVID-19. Di Afrika, misalnya, malaria mungkin menyebabkan empat kali lebih banyak kematian Covid-19 sejak setahun yang lalu. Syukurlah, kami penyelidikan baru menunjukkan bahawa vaksin yang berkesan untuk melawan malaria kini dapat lebih dekat daripada sebelumnya.

Buat pertama kalinya, vaksin menunjukkan keberkesanan yang tinggi dalam percubaan - mencegah penyakit sebanyak 77% pada mereka yang menerimanya. Ini adalah pencapaian penting. Keberkesanan sasaran WHO untuk vaksin malaria adalah lebih dari 75%. Sehingga kini, tahap ini tidak pernah dapat dicapai.

Kepantasan dan kejayaan mengembangkan vaksin COVID-19 menunjukkan apa yang mungkin, dan harus menjadi inspirasi untuk mendapatkan vaksin malaria ini, dilesenkan dan diedarkan. Ini penting bukan hanya kerana ancaman malaria, tetapi juga kerana melabur dalam vaksin dapat membantu mempersiapkan kita untuk wabak berikutnya. Mengusahakan vaksin ini membantu mempercepat pengembangan vaksin Oxford untuk COVID-19 juga.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Pertubuhan Kesihatan Sedunia anggaran terdapat 229 juta kes malaria pada tahun 2019. Di peringkat global, jumlah kematian tahunan malaria berjumlah lebih dari 400,000, tanpa peningkatan dalam lima tahun terakhir. Dua pertiga daripada kerugian yang dahsyat ini adalah di kalangan kanak-kanak Afrika di bawah umur lima tahun.

Berbilion dolar dibelanjakan setiap tahun untuk jaring tidur, penyemburan racun serangga dan ubat antimalaria hanya untuk menjaga kadar kematian sebagaimana adanya. Teknologi baru diperlukan, terutamanya kerana WHO mensasarkan a 90 pengurangan% dalam kematian menjelang 2030.

Belum ada vaksin malaria yang diizinkan untuk digunakan, walaupun gagasan untuk mengawal malaria dengan vaksinasi sudah lama ada. Laporan ilmiah pertama adalah dari Algiers pada tahun 1910. Ujian klinikal bermula di 1940s, menjadi serius sejak 1980-an dan seterusnya, dan hari ini, lebih dari 140 calon vaksin malaria telah diuji pada manusia.

Tetapi tidak ada yang mencapai persetujuan dan penerapan. Ilmu itu sukar. Parasit malaria adalah kompleks, dengan lebih daripada 5,000 gen, yang bermaksud ia mempunyai banyak ciri yang berbeza untuk dipilih oleh pereka vaksin. SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, hanya mempunyai 12 gen, dan ia protein lonjakan adalah sasaran yang jelas bagi para saintis vaksin.

Parasit malaria telah berkembang dengan manusia dan nenek moyang mereka sejak kebelakangan ini 30 juta tahun, tidak hanya menghasilkan banyak tekanan tetapi juga mempengaruhi evolusi kita sendiri, dengan varian gen yang mengurangkan kesan penularan malaria dari masa ke masa. Lebih buruk lagi, parasit ini menjangkiti jangkitan kronik berjuta-juta, menekan tindak balas imun manusia yang cuba dihasilkan oleh vaksin.

Kejayaan baru dengan vaksin baru

Tetapi kemajuan pengembangan vaksin malaria semakin cepat, seperti yang digambarkan oleh laporan baru dari a kumpulan penyelidik pelbagai negara, termasuk saya, diterbitkan dalam Lancet. Pasukan dari Profesor Halidou Tinto, yang berpusat di Ouagadougou, Burkina Faso, mempelajari vaksin malaria R21 baru pada 450 kanak-kanak - populasi utama di mana vaksin sangat diperlukan. Mereka merasa selamat dan mempunyai keberkesanan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada mereka yang berumur 5-17 bulan.

Dalam percubaan terkawal ini, 105 daripada 147 kanak-kanak yang mendapat plasebo dijangkiti malaria. Tetapi dari 292 orang yang menerima dosis vaksin, hanya 81 yang mengidap penyakit ini - melebihi sasaran 75% WHO untuk perlindungan. Percubaan fasa 3 - untuk menguji keselamatan dan keberkesanan vaksin pada jumlah orang yang jauh lebih besar - akan dimulakan di empat negara Afrika pada akhir April 2021, bertujuan untuk mendapatkan kelulusan yang dipercepat jika berjaya.

Para saintis di empat benua menyumbang kepada reka bentuk dan pengujian vaksin yang menjanjikan ini. Reka bentuk dan pengembangan awal dilakukan di Jenner Institute di University of Oxford, di mana percubaan klinikal vaksin malaria telah dilakukan sejak tahun 1999. Kajian "Cabaran" di Oxford, Southampton dan London, di mana sukarelawan sengaja dijangkiti malaria oleh gigitan nyamuk untuk menguji keberkesanan vaksin, menyoroti potensi vaksin R21. Komponen tambahan untuk vaksin diperlukan dan disediakan oleh Novavax, sebuah syarikat bioteknologi di AS dan Sweden.

Pembuatan vaksin sedang dilakukan di pembekal vaksin terbesar di dunia, Serum Institute of India. Perkongsian malaria ini telah berlaku tahun lalu ketika COVID-19 melanda, yang memungkinkan kami berputar dengan cepat dalam pembuatan vaksin coronavirus Oxford. (Kaedah yang digunakannya untuk pengiriman, seekor cimpanzi adenovirus yang disebut ChAdOx1, adalah teknologi yang sebelumnya diuji untuk digunakan untuk melawan malaria.) Setelah kolaborasi ini sudah ada, bahkan sebelum kerjasama kami dengan AstraZeneca, membantu syarikat India mempercepat vaksin COVID-19 pembuatannya sehingga hari ini menghasilkan lebih banyak dos daripada tempat lain.

Mungkinkah pengeluaran skala besar yang sama berlaku untuk vaksin malaria? Mungkin, tetapi ada risiko. Seorang lagi calon vaksin yang menjanjikan - dari GlaxoSmithKline, yang disebut RTS, S - hit keselamatan isu-isu dalam percubaan fasa 3 utamanya lima tahun yang lalu, dan ini telah melambatkan kelulusannya sementara penilaian berskala besar selanjutnya dilakukan.

Pembiayaan juga akan diperlukan untuk penyebaran vaksin malaria, tetapi dengan adanya kapasiti pembuatan berskala besar yang murah di India, vaksin yang dapat diakses secara meluas murah dapat dicapai. Namun, ketika COVID-19 meningkat di beberapa bahagian Afrika, ini berpotensi memberi kesan kepada percubaan fasa 21 vaksin R3 yang akan segera bermula di Mali, Burkina Faso, Tanzania dan Kenya.

UK telah lama menjadi kekuatan dalam penyelidikan kesihatan global, dan memerangi malaria adalah kegiatan unggulan. Pembiayaan telah dilanda oleh pengurangan tahun ini dalam anggaran bantuan luar negara. Tetapi COVID-19 telah menekankan pentingnya menjaga kemampuan dalam penyelidikan dan pengembangan vaksin, serta kemungkinan bergerak lebih cepat dari sebelumnya ke persetujuan dan pembekalan vaksin.

Manfaat yang berpanjangan dari pandemi yang dahsyat mungkin adalah jalan yang lebih cepat ke vaksin malaria dan masa depan yang lebih selamat bagi kanak-kanak di beberapa negara termiskin di dunia.Perbualan

Tentang Pengarang

Bukit Adrian, Pengarah Institut Jenner, Universiti Oxford

books_environmental

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.