Mengapa Anda Perlu Menimbangkan Menambah Muzik Klasik ke Senarai Main Latihan Anda

Mengapa Anda Perlu Menimbangkan Menambah Muzik Klasik ke Senarai Main Latihan Anda
Shutterstock / Soloviova Liudmyla

Bagi banyak orang, bahagian penting dari mana-mana rejim latihan adalah muzik yang menyertainya. Sama ada anda pelari, pendayung atau pembina badan, ada kemungkinan anda mempunyai pilihan lagu kegemaran dan beberapa fon kepala untuk membantu anda.

Pilihan muzik yang tepat dapat memberi inspirasi, tenaga dan memberikan gangguan yang sangat diperlukan. Atlet elit setiap disiplin sering dilihat dalam pemikiran, telinga mereka ditutup dengan fon kepala yang selesa, pada saat-saat menjelang pertandingan atau perlumbaan besar. Jadi bagaimana dengan muzik yang membantu kita mendorong badan kita ke arah atau melalui ketidakselesaan fizikal?

Kami telah meneroka soalan ini dengan menggunakan a pelbagai kaedah saintifik. Sejauh ini, sebahagian besar fokus kami adalah pada pelbagai bentuk muzik popular, termasuk rock, dance, hip-hop dan R&B, tetapi baru-baru ini kami telah mempertimbangkan manfaat muzik klasik sebagai alat bantu pendengaran untuk bersenam.

Sebagai genre, mudah untuk melihat mengapa muzik klasik nampaknya terlepas pandang dari segi soundtrack senaman pilihan orang. Seringkali tidak memiliki "alur" berirama, dan ketika ada lirik, mereka tidak mudah dinyanyikan.

Namun ada keindahan yang melekat dan abadi yang melekat pada banyak karya dari repertoar klasik, yang mungkin membenarkan penggunaannya. Fikirkan kehebatan Beethoven yang luar biasa Eroica Symphony atau kepedihan Puccini's Madame Butterfly.

Oleh itu, bagaimana kita dapat memanfaatkan keindahan muzik seperti itu dan menggunakan puncak dan palung sonik untuk kelebihan kita semasa bersenam? Pertama, kita mesti memahami apa faedah muzik dalam konteks latihan fizikal.

. peranan muzik senaman adalah untuk menghilangkan rasa sakit, menaikkan semangat dan mungkin membuat masa berlalu sedikit lebih cepat. Para saintis merujuk kepada "kesan disosiatifMuzik, yang bermaksud mengalihkan perhatian dari gejala dalaman yang berkaitan dengan keletihan. Terkini kerja neuroimaging oleh kumpulan kami telah menunjukkan kecenderungan muzik untuk mengurangkan kesedaran latihan - pada dasarnya, bahagian otak yang menyampaikan keletihan - kurang berkomunikasi ketika muzik dimainkan.

Dan walaupun muzik tidak dapat mengurangkan persepsi para pekerja untuk bersenam pada intensiti kerja yang sangat tinggi, ia dapat mempengaruhi kawasan otak yang berkaitan dengan mood sehingga titik keletihan sukarela. Jadi sekeping estetika yang menyenangkan, seperti akhir dari William Tell Overture, tidak akan mempengaruhi apa anda merasa apabila paru-paru anda terbakar di treadmill, tetapi mungkin mempengaruhi bagaimana anda merasainya. Pada dasarnya, muzik yang menyenangkan dapat mewarnai penafsiran seseorang tentang keletihan dan meningkatkan pengalaman bersenam.

Ia tidak berhenti pada perasaan dan persepsi. Muzik juga boleh memberi kesan "ergogenik" atau meningkatkan kerja. Ahli psikologi Mária Rendi menggunakan pergerakan perlahan dan pantas dari Beethoven's Symphony No. 7 in A major (op. 92) untuk mengkaji bagaimana tempo muzik mempengaruhi prestasi larian pecut lebih dari 500 meter. Dia penemuan menunjukkan bahawa kedua-dua jenis muzik ini menyebabkan masa berlari lebih pantas berbanding dengan kawalan tanpa muzik, dengan tempo yang lebih cepat (144 denyut per minit) membawa kepada peningkatan prestasi 2.0%, dan yang lebih lambat (76bpm), peningkatan 0.6%.

Dilatih secara klasik

Sebilangan ahli pasukan kami sering mendengar muzik klasik semasa menjalankan setiap hari. Kami mendapati bahawa muzik klasik membangkitkan imaginasi dan secara amnya menambah pengalaman berlari, terutama ketika dinikmati bersama dengan pemandangan yang memberi inspirasi.

Tetapi mungkin muzik klasik mempunyai kesan yang paling kuat ketika digunakan sebelum atau segera setelah bersenam. Pra-latihan, fungsi utamanya adalah untuk membina tenaga, menghasilkan gambaran positif dan memberi inspirasi kepada pergerakan. Potongan seperti Kereta Api Vangelis, lagu utama filem eponim, dengan irama asasnya yang berdenyut dan pautan sinematik yang terkenal dengan kemuliaan, dapat berfungsi dengan baik.

Untuk permohonan selepas bersenam, muzik perlu menenangkan dan menghidupkan semula agar dapat mempercepat badan kembali ke keadaan rehat. Sekeping pola dasar untuk ini adalah Erik Satie's Gymnopédie No. 1, solo piano abadi yang menyelimuti pendengar dan merawat otot yang letih dengan urutan sonik.

Untuk mengoptimumkan pilihan muzik klasik anda untuk bersenam, penting untuk memikirkan tenaga yang akan dikeluarkan semasa segmen berlainan latihan. Pemanasan dan peregangan akan berada pada intensiti yang agak rendah dan sesi kemudian berkembang secara beransur-ansur ke arah zenith yang memompa jantung, dengan tempoh pemanasan dan revitalisasi berakhir.

Pemilihan muzik - dari mana-mana genre - semestinya mengikut jalan perbelanjaan tenaga dalam sesi senaman (lihat senarai di bawah untuk beberapa cadangan). Begitu juga, sekeping tertentu dapat disimpan untuk segmen yang paling sukar dilakukan oleh pengolah, seperti kardio intensiti tinggi.

Secara keseluruhan, sama ada muzik klasik dan senaman adalah pertandingan yang baik adalah sesuatu yang perlu kita putuskan oleh setiap orang - citarasa muzik sangat peribadi. Tetapi mengapa tidak mencampurkannya sedikit? Keragaman dalam latihan membuat kita segar dan segar, jadi pertimbangkan perubahan muzik untuk memastikan diri anda bergerak. Tukar muzik rave untuk Ravel dan ganti rentak dengan bunyi Beethoven yang hebat.

Dan jika anda mahukan inspirasi, berikut adalah senarai main disusun oleh pembantu penyelidik Brunel University London, Luke Howard:

  1. Boléro, oleh Maurice Ravel, dengan tempo purata 70 bpm, sangat baik untuk persediaan mental sebelum anda bergerak. Permulaan yang lembut, dengan tempo yang hampir dengan denyut jantung yang beristirahat, menolak kekuatan transenden klasik ini.

  2. Tarian Juba, dari Simfoni No. 1 di E minor, oleh Florence Price, adalah sekeping simfoni yang menarik yang akan menaikkan degup jantung dengan perlahan semasa fasa pemanasan. Ini berakhir dengan crescendo yang menggembirakan, menjadikan anda siap untuk apa yang akan datang.

  3. Bahagian IV. Finale, Allegro Assai, Symphony No. 40 di G minor, oleh Wolfgang Amadeus Mozart, adalah karya muzik yang menggembirakan untuk segmen intensiti rendah hingga sederhana latihan anda. Ini menampilkan apa yang dikenal sebagai "roket Mannheim", rollercoaster melodi, yang akan membuat jantung dan paru-paru mengepam.

  4. Pralude ke Akta 1 dari Carmen oleh Georges Bizet, mempunyai tempo gemuruh (128bpm) yang membingungkan anda melalui segmen intensiti tinggi senaman tinggi yang menuntut. Ciri-ciri melodi dan harmonik yang indah dari bahagian ini membolehkan anda melepaskan diri dari kesakitan.

  5. Konsert No. 1 di E Major, Op. 8, 'La Primavera' oleh Antonio Vivaldi, sangat bagus untuk pemanasan, dan menjaga musim semi dalam langkah anda ketika anda secara beransur-ansur kembali ke keadaan rehat. Tali yang diatur dengan indah memberikan opus ini kualiti pemulihan yang ketara.

Mengenai Pengarang

Costas Karageorghis, Profesor Psikologi Sukan & Latihan, Ketua Bahagian Sukan, Sains Kesihatan dan Latihan, Brunel University London; Dawn Rose, Penyelidik Kanan, Lucerne Universiti Sains Gunaan dan Seni, dan Elias Mouchlianitis, Felo Penyelidik Pasca Doktoral, Brunel University London

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_exercise

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}