Bagaimana Sistem Kekebalan Kita Membantu Kita Melawan Rintangan Antibiotik

Bagaimana Sistem Kekebalan Kita Membantu Kita Melawan Rintangan Antibiotik
Christoph Burgstedt / Shutterstock

Walaupun sistem imun dan antibiotik kita berfungsi dengan baik untuk membantu kita melawan jangkitan yang mengancam nyawa, munculnya penyakit rintangan antibiotik dengan cepat menjadikannya lebih sukar untuk menyembuhkan jangkitan biasa yang dulunya mudah dirawat. Rintangan antibiotik berlaku apabila bakteria berkembang dan bertahan dari rawatan yang dirancang untuk menghilangkannya - dan kemudian menghasilkan semula atau menyebarkan ketahanan ini kepada bakteria lain.

Banyak penyelidikan sedang dilakukan untuk mencari cara mencegah penyebaran rintangan antibiotik. Tetapi masih banyak persoalan yang tidak dapat dijawab oleh penyelidik. Satu persoalan seperti itu ialah mengetahui bagaimana daya tahan berkembang dalam diri seseorang dalam masa nyata. Mengetahui apa yang berlaku di dalam badan semasa jangkitan dapat membantu kita mengembangkan rawatan yang lebih baik untuk ketahanan terhadap antibiotik.

Dalam kami Kajian baru-baru ini yang diterbitkan, kami menyiasat populasi bakteria di paru-paru pesakit rawatan intensif yang mempunyai jangkitan paru-paru yang disebabkan oleh jenis bakteria yang biasa, Pseudomonas aeruginosa. Kami dapat melihat secara langsung bagaimana evolusi cepat bakteria tahan antibiotik, bersama dengan tindakan sistem kekebalan tubuh, penting dalam menentukan hasil jangkitan pesakit.

Kami menggunakan sejumlah teknik dan eksperimen yang mengukur pertumbuhan bakteria dan perubahan ketahanan terhadap antibiotik yang berlaku semasa jangkitan. Kami memasangkan eksperimen ini dengan teknik penjujukan genom untuk mengenal pasti perubahan pada kod genetik bakteria. Ini memberitahu kita bagaimana bakteria berkembang, dan adakah bakteria itu mengalami ketahanan terhadap antibiotik.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

Kami juga mengukur bilangan molekul sistem imun yang terdapat di paru-paru yang diketahui dapat melawannya Pseudomonas aeruginosa. Sampel dari paru-paru dianalisis setiap beberapa hari - memungkinkan kami untuk menangkap perubahan yang sedang berlaku dalam resolusi tinggi. Ini mengungkapkan secara terperinci bagaimana sistem kekebalan tubuh berperanan menekan bakteria tahan antibiotik yang berkembang.

Kami mendapati bahawa bakteria di paru-paru menjadi sangat tahan terhadap salah satu antibiotik yang digunakan untuk menghilangkannya. Bakteria ini mengembangkan ketahanan dengan bermutasi dan mengubah komponen dinding sel mereka (lapisan luar yang mengelilingi sel). Beberapa bakteria bahkan ditemukan telah mengubah titik masuk di dinding sel yang digunakan oleh antibiotik untuk memusnahkannya. Yang lain didapati telah mengubah elemen struktur lapisan ini.

Sambil mengubah titik masuk meningkatkan ketahanan antibiotik secara besar-besaran, itu juga menjadikan bakteria kurang cergas. Ini menyebabkan mereka bertambah perlahan sebagai hasilnya. Bakteria yang sangat tahan ini cepat hilang dari populasi setelah berakhirnya rawatan antibiotik, digantikan oleh saudara yang lebih sihat dan tumbuh dengan cepat.

Tetapi bakteria yang hanya mengubah elemen struktur dinding sel mereka telah meningkatkan daya tahan antibiotik - tanpa kos untuk bertahan hidup. Sebenarnya, mereka dapat berkembang dengan lebih pantas. Sekiranya bakteria ini disebarkan kepada orang lain, mereka akan menyebabkan jangkitan yang lebih sukar untuk dirawat dengan antibiotik. Bakteria ini kekal di paru-paru - walaupun saudara mereka yang kurang sihat diganti.

Sistem imun

Di sinilah sistem imun sangat penting.

Sebelum orang itu dirawat dengan antibiotik, kami mendapati bahawa populasi bakteria yang menyebabkan jangkitan sudah mulai menurun. Ini menunjukkan kepada kita bahawa sistem imun menjalankan tugasnya. Ini juga menjadikan antibiotik lebih berjaya, kerana ia berfungsi lebih baik ketika menargetkan populasi bakteria kecil.

Walau bagaimanapun, jangkitan bakteria muncul semula sekitar 11 hari selepas kali terakhir dikesan - dan dengan mutan tahan antibiotik. Kali pertama, sistem kekebalan tubuh bekerjasama dengan antibiotik. Kali ini tidak ada antibiotik baru, dan penyelidikan kami menunjukkan bahawa sistem kekebalan tubuh dapat melawan jangkitan itu sendiri.

Yang penting, ini menunjukkan bahawa imuniti semula jadi dapat menghapuskan populasi bakteria tahan antibiotik yang muncul setelah rawatan antibiotik pertama.

Kita tidak dapat memastikan 100% sama ada bakteria mutan itu atau tidak ditularkan kepada orang lain, tetapi semakin sedikit masa bakteria berada pada tahap tinggi di paru-paru, semakin kecil kemungkinannya ditularkan. Jangkitan seperti itu dapat ditularkan melalui pesakit yang batuk dan mengeluarkan bakteria dari paru-paru, dan sebagainya.

Penemuan kami menunjukkan bahawa imuniti semula jadi dapat menekan daya tahan semasa jangkitan dan membatasi penularan strain tahan antara pesakit. Di masa depan, memanfaatkan pautan ini dapat membantu kita mengembangkan terapi baru untuk digunakan terhadap bakteria berbahaya - dan dapat membantu kita mencegah penyebaran bakteria tahan antibiotik dengan lebih baik.Perbualan

Mengenai Pengarang

Rachel Wheatley, Penyelidik Pasca Doktoral dalam Evolusi Bakteria, Universiti Oxford dan Julio Diaz Caballero, Penyelidik Pasca Doktoral dalam Genomik Mikrob, Universiti Oxford

books_health

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

 

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

English Afrikaans Arabic bengali Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Dutch Filipina French German Hindi Indonesian Itali Japanese Jawa Korean Malay Marathi Parsi Portuguese Russia Spanyol swahili Swedish tamil Thai Turki Ukraine Urdu Vietnam

ikuti InnerSelf pada

ikon facebookikon twitterikon youtubeikon instagramikon pintrestrss icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Majalah Mingguan Inspirasi harian

READ PALING

dgyhjkljhiout
Bagaimana Parasit Haiwan Mencari Rumah di Manusia
by Katie M. Clow, Universiti Guelph
Adakah tekanan COVID hibrid di sebalik gelombang terbaru Vietnam? Tidak tepat
Adakah tekanan COVID hibrid di sebalik gelombang terbaru Vietnam? Tidak tepat
by Lara Herrero, Ketua Penyelidik Virologi dan Penyakit Berjangkit, Universiti Griffith
Overdosis opioid meningkat semasa pandemik COVID-19
Overdosis opioid meningkat semasa pandemik COVID-19
by Brian King, Profesor, Jabatan Geografi, Penn State
gambar
Pemalsuan - ancaman dunia bawah untuk mengalahkan COVID-19
by Mark Stevenson, Profesor Pengurusan Operasi, Universiti Lancaster

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com | InnerSelf Market
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.