Mengapa Lebih Banyak Orang Tinggal Di Rumah Kecil

Mengapa Lebih Banyak Orang Tinggal Di Rumah Kecil Ariel Celeste Photography / Shutterstock

Rumah-rumah kecil telah diberitahu sebagai cara radikal dan kreatif untuk mengatasi kekurangan perumahan mampu milik, serta mengurangkan kos sara hidup dan mengecilkan jejak karbon kita.

My Penyelidikan PhD melihat pergerakan rumah kecil di UK. Saya tertarik dengan siapa yang tinggal di dalamnya dan mengapa, dan halangan yang dihadapi orang untuk hidup dengan cara ini.

Saya juga membina rumah kecil saya sendiri pada masa yang sama. Saya teruja dengan idea bahawa orang boleh membina rumah mereka sendiri - sangat menggembirakan - dan separuh daripada kos sara hidup mereka pada akhirnya.

Namun kajian saya juga menekankan bahawa bagi banyak orang, tinggal di sebuah rumah kecil adalah suatu keperluan. Bukan mereka mahu tinggal di kotak kayu 5 meter hingga 5 meter, tetapi mereka tidak mampu melakukan perkara lain. Dan bagi orang lain, walaupun ini tidak dapat dicapai.

Kehidupan yang bersaiz kecil

Rumah kecil adalah rumah yang selalunya berukuran 40 meter persegi atau kurang. Gaya pembinaan yang popular adalah membina mereka di atas pangkalan treler. Ini membolehkan mereka diklasifikasikan sebagai kenderaan yang boleh ditarik di jalan raya, dan mengelakkan banyak komplikasi membina rumah kekal dengan asas-asas. Yang lain adalah gaya kabin log atau menumpahkan rumah, dan ada juga yang dibina bawah tanah.

Mereka jauh lebih murah daripada perumahan tradisional - harga rumah rata-rata cenderung sekitar £ 35,000 - dan mengakibatkan kos sara hidup jauh lebih murah. Ini boleh lapangkan masa dari kewajipan bekerja untuk membayar sewa atau gadai janji.

Mengapa Lebih Banyak Orang Tinggal Di Rumah Kecil Mengecat bahagian depan rumah kecil kami. Pengarang disediakan

Penyelidikan telah menunjukkan bahawa orang yang tinggal di rumah kecil menghabiskan lebih banyak masa di luar atau dengan keluarga dan kawan-kawan, yang dapat membuat mereka lebih bahagia daripada rakan mereka yang terlalu banyak bekerja.

Namun, untuk membina sebuah rumah kecil masih memerlukan ribuan pound dan, yang penting, di suatu tempat untuk dibina. Ini bermaksud projek-projek ini nampaknya banyak dilakukan oleh orang yang mempunyai simpanan, akses pinjaman peribadi, dan rakan atau keluarga yang memiliki tanah. Cuma mereka tidak mempunyai simpanan yang cukup untuk membeli rumah "sebenar".

Ini bermaksud bahawa walaupun rumah-rumah kecil jauh lebih murah daripada rumah konvensional, mereka tidak dapat dihuni oleh orang-orang yang sangat memerlukan perumahan.

Sekiranya seseorang tidak dapat menyimpan deposit purata untuk rumah bata, mereka juga tidak mungkin dapat mengumpulkan jumlah ini untuk sebuah rumah kecil. Lebih-lebih lagi, anda tidak boleh meminjam wang melalui gadai janji konvensional untuk membina rumah-rumah kecil kerana mereka tidak terikat dengan tanah, yang merupakan aset sebenar yang menghargai nilainya dari masa ke masa.

Kos dan faedah

Sebaliknya, rumah kecil mesti dibiayai melalui pinjaman peribadi, sama seperti jika anda ingin membeli kereta. Kadar faedah biasa untuk pinjaman gadai janji di UK sekarang adalah kira-kira 2%. Bandingkan dengan faedah yang anda perlu bayar untuk pinjaman peribadi untuk membina rumah kecil anda - sebuah purata 7% - dan menjadi jelas betapa buruknya landskap kewangan untuk jenis projek ini.

Sudah tentu, rumah kecil boleh dibina dengan harga yang jauh lebih rendah daripada harga purata. Seorang peserta kajian penyelidikan saya membina sebuah rumah kecil seluas 10 meter persegi dengan harga hanya £ 900. Dia suka rumah ini dan menghabiskan banyak masa di dalamnya. Namun, ia dibina di atas tanah yang sudah dimilikinya - yang lain rintangan untuk diatasi yang diturunkan oleh modal material.

Inggeris mempunyai purata waktu bekerja paling lama di Eropah, dan sebahagian besar penghasilan pergi ke kos perumahan.

Peserta saya telah menggambarkan rumah-rumah kecil sebagai cara untuk mengurangkan kos sara hidup sehingga mereka boleh bekerja lebih sedikit, atau bekerja dalam pekerjaan yang lebih memuaskan dengan gaji yang lebih rendah. Orang-orang telah menyatakan kepada saya bagaimana mereka merasa pelik bahawa mereka biasa bekerja 40 jam seminggu untuk membayar rumah yang jarang sekali tinggal.

Orang-orang yang telah saya ajak bicara yang membina rumah kecil memetik keinginan untuk kesederhanaan dan menjauhkan diri dari kehidupan yang tertumpu pada perbelanjaan dan pembelian. Ada yang menyifatkan sikap bekerja-untuk-berbelanja masyarakat tidak memuaskan dan memudaratkan.

Nampaknya berlawanan dengan intuisi bahawa orang lebih suka ruang yang lebih sedikit daripada yang lebih banyak, dan bahawa orang akan menjadi sukarelawan untuk tinggal di gudang roda jika ada rumah yang cukup mampu milik. Namun, saya telah menemui orang-orang yang mempunyai wang untuk tinggal di rumah berukuran konvensional tetapi lebih suka hidup kecil - dan menemui tujuan mereka terhalang dengan merancang kebenaran dan akses ke tanah.

Cara lain untuk melihat pergerakan rumah kecil adalah bahawa ia merangkumi kegagalan pengagihan sumber dan akses peluang yang mencukupi. Ia dapat dilihat merangsang kemiskinan dan mengabaikan ketidaksamaan struktur. Pergerakan itu diketahui adil putih dan kelas menengah, yang menunjukkan potensi radikalnya dilebih-lebihkan.Perbualan

Tentang Pengarang

Alice Elizabeth Wilson, Penyelidik PhD dalam Sosiologi, Universiti York

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_home

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}